Suripipiw

Setelah 2 jam, dan melakukan beberapa kegiatan seperti makan malam bersama, berbincang berbagai macam topik, dan kini keduanya baru selesai setelah mononton sebuah film. Tempat yang dikhususkan untuk melakukan kegiatan sebagai hiburan untuk, seperti menonton konten wayV, menonton drama korea dan lain-lain. Bella selalu melakukannya disini. Kini keadaan ruangan gelap dan hanya ada cahaya dari layar yang masih terputar sebuah film di depan keduanya, kini Bella bersender didada Jevera.

Bang, ceritain dong gimana bisa kamu suka sama aku.

Hmmm mulai dari mana ya?

Pertama kali kita ketemu dong.

Awal aku liat kamu itu waktu di museum geologi Bandung. Kayanya itu kamu kelas 2 SMA deh. Aku salfok sama anak perempuan yang rambutnya dikepang dan pake bando pada saat itu. Temen temennya yang lain pada sibuk nyatet sejarah fosil yang ada disana. Tapi anak perempuan yang satu ini malah sibuk ngapalin unsur unsur kimia sambil ngasih makan kucing, anak perempuan ini juga ngajak kucing itu ngobrol. Aku ke Bandung itu awalnya buat healing, ceilah healing ceunah hahahaha. Healing karena galau abis ditinggalin sama seseorang. Eh pas ke Bandung dapet hiburan gratis, dan kamu orang yang ngehiburnya. Sampe akhirnya aku nyari tau sekolah kamu, tapi ternyata kamu udah pindah dari sana.

Healing ko ke museum, healing mah ke club atuh, terus nyari yang baru hahahaha.

Dimana aja tau dapet orang baru itu, ga cuma di club doang, buktinya di museum aku dapet orang baru, mana cepet banget pindahnya.

Itu mah kamunya aja playboy hihihi.

Lah ko gitu sih hahahaha.

Tahun 2014 itu aku emang pindah rumah dan sekolah, karena ibu mau menghindar dari ketoxikan ketoxikan keluarga besarnya. Terus kamu liat aku lagi di kampus?

Pertemuan kita selanjutnya itu di tempat favorit kamu, tempat dimana kamu ketika liat city light. Si perempuan yang buat aku jatuh cinta ini teriak kaya gini “God? Please give me happiness just once, I want to feel that.”

Eh? Ucap Bella sembari mengingat ngingat kejadian ketika ia teriak mengatakan hal itu.

Terus pertemuan ketiga, ketika kamu ada di psikiater, kebetulan dokter kamu sama Lili sama. Dia pake baju oversized warna item, pake rok warna item juga, dengan rambut dicepol, dan pake tas bentuk sendal. Aku pikir jadwal kalian juga sama, tapi ternyata cuma sekali itu doang aku ketemu kamu lagi, dan ketika aku nyari tau soal kamu ternyata kamu udah ga dateng lagi kesana. Tapi aku nemuin sesuatu di papan tulis yang ada disana, ada 1 stikcy note warna hitam yang isinya Here's the thing about wishes; I just want to be happy, whatever happens” – Sebella Jehan. Sampe akhirnya aku tau nama kamu.

Tunggu, Lili bang? Lili kenapa?

Hmm Lili itu selalu punya pikiran kalo dia yang udah buat bunda aku pergi, Lili juga selalu mikir kalo dia harusnya ga lahir. Dia selalu nyalahin dirinya sendiri, sampe kadang aku pergokin dia lagi mukul mukilin dirinya sendiri. Tapi hal ini cuma aku yang tau, makanya selalu aku yang temenin Lili ke psikiater sampe Lili sembuh.

Aku kadang iri tau bang sama kehidupan Lili, Lili yang aku liat selalu bahagia, Lili juga punya rumah yang hangat, punya papah dan abang yang sayang sama Lili, punya ibun yang selalu ada buat Lili, tapi ternyata kebahagiaan itu buat nutupin kesedihannya dia. Berarti sampe sekarang ibun ga tau bang?

Heem, Lili nutupin itu sampe sekarang. Karena takut ibun sedih kalo tau Lili sakit.

Oh jadi karena kamu tau aku pernah ke psikiater jadi kamu ambil obat obat aku?

Heem, karena aku takut kamu ketergantungan obat tanpa resep dari dokter. Secara aku juga tau kamu itu sering banget begadang.

Curang banget udah tau aku duluan. Oh iya aku juga dikasih tau sama bang Rey kalo kamu diterima S2 di kampus impian aku, kamu pasti pake orang dalem kan disana?

Hahahaha ko tau?

Seriusan?

Engga cantik. Aku ga pake orang dalem ko. Lucky aja sih.

Ko lucky sih, itu mah emang udah kemampuannya kamu aja.

Bella tiba-tiba saja berdiri setelah mengingat sesuatu dan kemudian keluar dari ruangan dan pergi ke kamarnya, tak lama kembali dengan membawa beberapa tote bag mini.

Jangan bilang semua coklat dan boneka ini dari kamu bang? Tanya Bella sembari mengangkat beberapa tote bag mini yang ada ditangannya.

Loh ga dimakan ternyata coklatnya? Ucap Jevera sembari tersenyum.

Belum sempat menjawab, Bella kemudian menghampiri Jevera dan keduanya kini duduk berhadapan.

Siapa yang berani makan ini, tanpa tau siapa yang ngasih. Ini ada tanggal tanggal ketika aku dapetin ini. Dikira pengagum rahasia aku ada di Bandung, tapi kenapa sampe di Jakarta juga, awalnya ga peduli karena mungkin iseng, eh tapi ko terjadi beberapa kali. Terus tiba-tiba aja ga dapet lagi ketika aku udah mulai masuk kuliah.

Bella mulai mengeluarkan cokelat coklat yang ada di tote bag mini, dengan boneka boneka beruang mini yang juga ada didalamnya. Namun tiba-tiba saja Bella membuka 1 coklat dan mulai melahapnya.

Eh eh eh mau ngapain?

Makan coklatnya lah.

Gausah macem macem. Itu udah beberapa taun yang lalu sayang.

Ya harus dimakan dong, udah tau dari kamu soalnya.

Gausah ngeyel cantik.

Hahahaha sekarang ngomelnya ko manis gini sih. Biasanya kalo ngomel ngomel dingin deh.

Ngerjain nih ceritanya?

Heem, pengen tau omelan versi Jevera yang sekarang kaya gimana.

Makin iseng ya ternyata. Ucap Jevera sembari mencubit kecil hidung Bella.

Kamu berenti ngasih ini kenapa bang?

Ya karena kamu udah ada dideket aku. Ini berkat Malvynn juga sih, kan Malvynn yang awalnya ngedeketin kamu buat temenan. Aku ga berani sama sekali buat deketin kamu, karena yang aku liat kamu itu jaga jarak banget sama laki-laki. Makanya aku berterima kasih banget sama Malvynn karena selalu bawa aku kalo kalian lagi ada kegiatan berdua.

Pantesan waktu ospek selalu lirik lirik, ternyata kamu tau aku.

Kamu sadar ternyata?

Iyalah, risih tau diliat liat terus kaya gitu. Lirik lirik, eh pas diliat malah buang muka. Ucap Bella sembari mengerucutkan bibirnya.

Hahahaha maaf ya sayang. Ucap Jevera sembari mengelus pucuk kepala Bella.

Jadi tattoo wajah aku itu waktu pertama kali kamu liat aku? Pantesan chubby disitu, orang aku masih gendut waktu itu.

Ya karena aku jatuh cintanya berawal dari situ. Makanya pas ketemu lagi di tempat favorit kamu, aku kaget banget, malah makin cantik kamunya, padahal lucu tau pas kamu lagi gemoy.

Sebentar, ini kenapa pada jatuh cinta sama aku ketika aku lagi ngomong sama hewan sih? Bara juga gitu, Jennifer waktu itu temuin aku dan ngasih tau alesan Bara yang lakuin hal itu sama aku, Jennifer juga cerita soal Bara yang jatuh cinta sama aku ketika aku lagi ngomong sama ikan.

Batin Jevera termasuk juga Malvynn, sayang. Malvynn juga jatuh cinta sama kamu ketika ga sengaja liat kamu lagi ngomong sama kucing.

Kalo aku jadi kalian berdua, langsung ilfil tau. Aneh banget liat manusia ngomong sama hewan. Bisa bisanya jatuh cinta sama cewek kaya si Sebella Jehan ini.

Itu hal unik tau sayang, karena ga semua manusia bisa kaya kamu yang ngomong sama hewan. Mana hewannya kaya ngerespon kamu, kaya ngedengerin kalo kamu lagi ngomong. Kaya natep kamu balik kamu juga. Berasa didongengin gitu.

Hahahaha.

Keduanya melanjutkan perbincangan itu sampai sampai Bella bertanya siapakah seseorang yang dicintai oleh Malvynn. Jevera pun memberi tahu lewat video yang Malvynn rekam sebelum dia pergi. Jevera pun belum tau apa isi video itu, karena ketika mamah memberikan memori card ini, meminta pada Jevera untuk menonton video itu ketika Jevera sudah bersama dengan Bella. Jevera pun mulai memutar video itu, dan terlihat Malvynn yang sedang duduk disebuah studio musik.

Ini lo berdua udah barengan kan ya? Hahahaha. Suara Malvynn dari layar yang ada didepan Bella.

Namun ketika video baru terputar tiba-tiba saja Bella menangis. Seketika Jevera mempause videonya dan menghampiri Bella kemudian memeluknya.

Bang Jev, aku kangen banget sama Malvynn. Ucap Bella.

Seketika Jevera teringat dengan cerita dari Rey bahwa ada penyesalan pada diri Bella sejak kepergian Malvynn beberapa taun lalu. Penyesalan itu masih ada hingga saat ini, bahkan terkadang sesekali Bella menangis jika tiba-tiba saja mengingat sosok seorang Malvynn.

Gausah ditonton sekarang ya? Kita bisa tonton videonya nanti.

Gapapa ditonton sekarang aja bang.

Jevera pun melepaskan pelukannya dan mengusap air mata Bella.

Hm?

Aku gapapa ko bang, cuma tadi pas liat Malvynn, tiba-tiba aja kangen sama dia. Dan ternyata aku sadar udah hampir 4 taun Malvynn pergi, padahal aku masih ngerasa kalo Malvynn masih ada disekitar aku.

Ditontonnya nanti aja ya sayang?

Gapapa sekarang aja. Nih ada tisu. Ucap Bella setelah mengambil kotak tisu yang ada disampingnya.

Jevera pun kembali memplay videonya, dan duduk tepat disamping Bella dan mulai menggenggam tangannya. Namun Jevera masih saja terus melihat kearah Bella. Dan ketika Bella mulai menyadari itu.

Gapapa bang Jev. Kamu kaya gini karena bang Rey udah cerita sama kamu ya?

Udah ah, ntar Malvynn marah kalo ga kita dengerin.

Jevera makin mengeratkan genggaman tangannya.

Duh gue bingung nih mulainya dari mana. Suara Malvynn kembali terdengar dilayar yang ada depan keduanya.

Malvynn pun mulai menceritakan sosok perempuan yang menjadi alasan dia masih tetap bertahan hingga saat ini. Bagaimana dia bertemu dengan perempuan ini, bagaimana awalnya saat ia mulai jatuh cinta dengan perempuan ini. Sampai akhirnya Malvynn memberi tahu sosok itu.

Perempuan yang buat gue bertahan sampe sekarang itu bernama lengkap Sesha Jehana. Dia adalah orang kedua yang buat gue bertahan hidup setelah mamah. Dia yang selalu ngasih hiburan ketika gue lagi sedih ataupun rapuh. Senyumannya dia yang buat gue ngejalanin hari hari dengan penuh semangat. Dan terutama dia adalah obat bagi kehidupan gue. Gue sayang banget sama dia, tapi mungkin takdir berkata lain, ada laki-laki yang lebih pantas jadi pendamping hidupnya dia. Gue mau liat dia bahagia dengan orang yang namanya ada dihati dia.

Oh iya Bell, harapan lo soal triple date kayanya ga terwujud deh, karena bakal jadi double date. Lo sama si bang Jev, gue sama jodoh gue hahahaha.

Bang, lo jagain ade gue dengan baik ya? Jangan pernah lo sakitin dia. Kalo lo sampe nyakitin ade gue, yang turun tangan bukan hanya gue, si abang dinginnya Bella juga, tidak lupa bang Andre, dan terutama abangnya Bella, bang Rey.

Sibella, si adenya abang Malvynn Sarendra, pokoknya harus bahagia sama si bang Jev. Ini hadiah dari Tuhan buat lo Bell, dihadirkan sosok bang Jev di kehidupan lo dan sekarang lo tinggal menikmati hadiah dari Tuhan setelah lo melewati masa masa sulit kemarin.

Setelah mendengar itu semua dari Malvynn membuat Bella semakin menangis, Jevera pun kembali memeluk Bella dengan erat dan terus mengusap ngusap punggungnya. Namun ternyata air mata Jevera pun ikut jatuh setelah mengingat bagaimana Malvynn menyerah akan cintanya dan membiarkan Jevera tetap berjuang untuk Bella.

Batin Jevera Gue janji sama lo Vynn, gue janji akan selalu jaga Bella dengan baik, gue akan selalu bahagiain perempuan yang lo sayang juga, dan gue janji gue ga akan pernah buat Bella nangis lagi. Kalo pun gue buat Bella nangis, gue pastiin itu ar mata bahagianya Bella Vynn.

Setelah Bella lebih lega menangis, Bella mulai bertanya pada Jevera siapakah sosok perempuan itu.

Dikira, Malvynn suka sama Marlene Sanjaya. Hati Malvynn tuh terbuat dari apa sih? Sampe sampe mikirin orang lain daripada dia sendiri.

Sama kaya kamu, yang selalu mikirin orang lain dibanding diri kamu sendiri. Ucap Jevera sembari mencolek hidung Bella.

Kamu juga sama ya bang Jev. Selalu prioritasin orang lain dulu baru kamu.

Hmmm ada aja balesannya tuh.

Oh iya kamu tau perempuannya bang? Satu kampus sama kita? Apa Malvynn pernah cerita sama kamu soal perempuan yang disuka sama dia?

Batin Jevera perempuannya ada dihadapan aku sekarang, kamu adalah obat buat Malvynn, dan kamu adalah alasan Malvynn bertahan.

Malvynn ga pernah cerita sayang, perempuannya diluar kampus kayanya, mungkin Malvynn ketemunya pas lagi ada acara diluar kampus.

Hm jadi ga pernah cerita ya? Padahal aku mau temuin dia, terus mau bilang makasih banyak sama dia. Apa mamah tau ya perempuannya? Secara Malvynn selalu cerita sama mamah, bahkan hal sekecil apapun pasti cerita sama mamah, masa hal yang ini Malvynn ga cerita, ya kan bang?

Heem pasti cerita ko, nanti kalo kamu ketemu sama mamah, coba tanya sama mamah.

Heem harus ditanyain ke mamah langsung nih.

Oh iya mau tanya dong, ini semuanya diajak boong apa gimana sih sayang? Kamu ga lost contact gitu aja sama orang orang disekeliling kamu kan?

Enggalah, susah tau nyari orang orang yang ada disekeliling aku kaya sekarang. Aku ajak kerja sama aja semuanya dan bilang kalo aku udah lost contact gitu aja. Padahal aslinya masih berhubungan dengan sangat baik.

Mana mukanya pada meyakinkan banget. Aku tanya semua orang yang kenal sama kamu, aku juga usah bulak balik tanya sama mami, mpok, mamah, ka Vanny juga, ya walaupun aku tau ketemu ga sengaja, tapi karena kalian sama sama kpoper kayanya agak ga mungkin kalo ga lanjut berhubungan. Dan bener kan ternyata, kalian bahkan temenan sejak saat itu.

Ya gimana, aku bener bener ga mau kenal sama kamu lagi. Makanya aku juga ngejauh dari lingkungan kamu, lost contact sama orang orang disekeliling kamu juga.

Padahal emang awalnya aku manfaatin sifat kamu yang ini, karena aku tau kamu, ketika sakit hati pasti ngejauh dari orang yang bersangkutan. Tapi ketika itu terjadi, entah kenapa rasanya sakit banget, apalagi ketika aku mulai ga liat kamu secara fisik.

Jangan gini lagi ya bang? Dan aku mau kamu selalu jujur sama aku, walaupun mungkin itu bisa aja buat aku sakit. Tapi aku ga mau kamu boong boong lagi. Jujur soal perasaan kita masing-masing, jujur soal semuanya. Aku mau memulai hubungan dengan kejujuran. Aku ga mau hubungan kita ini gagal nantinya karena ada kebohongan.

Heem. Ucap Jevera sembari menganggukkan kepalanya, lalu mengusap ngusap lembut pipi Bella.

Bang?

Hm?

Keluar yuk?

Kemana?

Aku mau tunjukkin tempat favorit aku yang baru.

Jevera pun akhirnya mengiyakan ajakan Bella, ketika keduanya sedang berjalan menuju tempat, keduanya kembali berbincang mengenai hal lain.

Maaf ya udah foto foto sama lukis kamu tanpa ada izin dari kamu sayang.

Kalo buat kamu boleh deh.

Kalo Bara?

Ko tiba-tiba? Ucap Bella yang kemudian menoleh ke arah Jevera.

Dia juga suka foto foto kamu. Fotoin kamu lagi tidur, fotoin kamu kalo lagi jalan sama dia. Sampe waktu itu dia kaya ngasih tau apa yang dia tau, dan itu buat aku cemburu.

Kayanya Bara bilang kaya gitu cemburu juga sama kamu deh. Soalnya aku pernah cerita sama Bara dan aku ngedeskripsiin DC, mungkin Bara pikir aku lagi deskripsiin kamu, makanya dia bilang kaya gitu. Ini aku boleh punya dua ga sih? Lucu banget hahahaha disukain sama 2 laki-laki.

Engga ya sayang. Kamu cuma punya aku sekarang.

Iya iya aku cuma punya kamu bang Jev. Ucap Bella yang kemudian mengeratkan genggaman tangan Jevera.

Itu lukisan pas aku pake kain merah sama kemeja putih kamu liat dimana? Kan aku ga sempet dateng ke bengkel.

Aku liat kamu ketika aku lagi maksa maksa Rania buat temuin aku sama kamu, dan ketika keluar dari bengkel, aku liat kamu lagi jalan, tapi bukan ke arah bengkel.

Oh itu karena aku mau balik lagi ke abang abang takoyakinya.

Abang Rey bilang bengkel MASAJIE singkatan nama aku sama bunda Jihan. Nama aku sama bundanya dimana bang?

Coba tebak.

MA nya, Malania? SA nya, Sebella? JIE nya, Jihan, Jehan?

Lah ko ketebak sih hahahaha.

Serius bang Jev? Aku mikirin ini dari kemarin tau hahahaha.

Heem.

Setelah berjalan kaki beberapa waktu, keduanya pun tak lama sampai ditempat tujuan. Keduanya melihat lampu lampu kuta bersama.

Bang Jev?

Hm?

I never imagined this day would come.

But I knew this day would come.

Why are you so sure that this day will come?

You're the reason, Sebella Jehan. And you're the only one I want. Even if I have to wait forever, that's what I'll do. Cause I can’t live my life without you.

Why should I be the one chosen?

Ada quote yang relate sama aku.

Apa?

Ketika semua terasa hilang dan kamu tidak tahu harus bagaimana, lihatlah ke dalam hatimu, lalu akan nampak suatu tempat yang sangat istimewa dan ternyata kamu ada dalam sana.

You will always have a special place in my heart, and just for you. I Do LOVE YOU Sebella Jehan. Teriak Jevera.

Ish bang Jev. Cubit Bella sembari melihat sekeliling.

I want to be around you, and I want to be the lucky person that I having you. Can you be mine now and forever? And let me make you happy. Hm? Ucap Jevera sembari membuka kotak yang berisi sebuah kalung dengan inisial huruf S.

Ngelamar nih ceritanya?

Anggukan.

Aku ga mau buang waktu lagi, tapi apa kamu bisa buat aku percaya dengan pernikahan?

Anggukan.

Sekarang masih di 40%, apa bisa naik jadi 100%?

Aku janji.

If I say no, I’ll regret it for the rest of my life. Because I know in my heart, there's only you. Ucap Bella dengan anggukannya. Boleh dipakein? Tambah Bella.

Dengan senang hati.

Jevera berjalan ke belakang tubuh Bella dan memasangkan kalungnya.

12 bulan, 1 bulannya 5%. Ucap Bella tiba-tiba.

6 bulan, 1 bulannya 10%. Balas Jev yang kemudian kembali berdiri dihadapan Bella dan mengambil sebuah cincin yang juga tersimpan dikotak yang sama dengan kalung. Dan Jevera berjongkok di hadapan Bella. Namun Bella hanya menatap Jevera.

Aku bisa buktiin itu semua sama kamu selama 6 bulan.

Tiba-tiba saja Bella meneteskan air matanya. Betapa beruntungnya ia mendapatkan seseorang yang begitu tulus seperti Jevera. Dan Bella kembali menganggukkan kepalanya, mengisyaratkan Jevera untuk memasangkan cincin itu. Setelah Jevera memasangkan cincin itu, Bella kemudian memeluk Jevera.

I will always be yours, bang Jevera Prasadja.

Jevera melepaskan pelukannya, dan mengusap air mata Bella. Lalu mengecup kening Bella. Dan memeluknya kembali.

“I may not be your first love, but i want to be your last love, and be your last everything.”

Anggukan dari Bella.

Begitupun sebaliknya bang Jev, aku bukan cinta pertama atau kencan pertama kamu, tapi aku mau jadi cinta terakhir dan segalanya yang terakhir buat kamu bang. I really cherish and love you so much bang Jevera.

I love you even more, and I’ll make you happy for the rest of my life Sebella Jehan.

Keduanya semakin mengeratkan pelukannya.

Pada hari minggu ini Jevera memutuskan untuk pulang ke Bandung, namun Tania juga ikut bersama anaknya. Dan sesampainya di gedung apartemen Bella, tak sengaja bertemu Rania.

Bubun. Panggil Rania.

Hey sayang. Balas Tania.

Rachel gemoy juga ikut ternyata. Ucap Rania pada Rachel sembari mencubit kecil pipinya.

Hai kaka Rania.

Setelah menyapa dan sedikit mengobrol, Rania pun mulai berpamitan.

Eh bang, ntar iketin rambutnya ka Bella. Tadi aku sengaja acak acak rambutnya ka Bella hahahaha.

Jail banget kamu ya. Balas Tania.

Biar ada sweet sweetan nanti disana bun.

Dasar hahahaha. Jawab Jevera.

Aku pulang sekarang ya, jagain ka Bella ya bang.

Heem, hati-hati pulangnya. Ucap Jevera sembari mengelus pucuk kepala Rania dan diacungkan ibu jari oleh Rania.

Setelah Rania pergi, Jevera, Tania dan Rachel memasuki lift, 10 menit sudah akhirnya ketiganya sampai dilantai apartemen Bella. Dan mulai memencet bel apartemen Bella.

Tinggal masuk juga, ngapain pencet pencet bel segala si ni bocah, ada yang ketinggalan kali ya. Ucap Bella sembari mengunyah potongan akhir ice creamnya.

Dan ketika Bella membukakan pintu apartemennya. Ternyata itu Jevera dan ketika melihat kesampingnya ada Tania juga seorang anak kecil perempuan yang digenggam tangannya. Tak lama Tania mulai mendekati Bella dan memeluknya.

Kangen banget sayang. Ucap Tania.

Sama bun aku juga kangen banget sama bubun. Ucap Bella.

Namun tiba-tiba saja Tania menangis, melihat Tania yang menangis, entah kenapa membuat Bella juga ikut menangis dan kini keduanya menangis sembari berpelukan. Namun anak Tania yang bernama Rachel bertanya sesuatu pada Jevera.

Abang, dia kaka Bella cantiknya abang yang suka diceritain sama bubun, kaka Lili, dan oma kan bang? Tanya Rachel yang medonggakan kepalanya sembari menatap Jevera. Jevera pun berjongkok mensejajarkan tubuhnya dengan Rachel.

Heem sayang, dia kakak Bella cantiknya abang. Yang suka abang ceritain sama kamu.

Tapi itu tangannya kenapa bang? Kaka Bella cantik lagi sakit ya bang?

Iya nih sayang, kaka Bella cantik lagi sakit sekarang.

Hmmm. Ucap Rachel yang kemudian menunduk.

Tapi kaka Bella cantik gapapa ko sayang. Nanti juga pasti sembuh.

Tak lama Tania melepaskan pelukannya dan ingin mengenalkan anaknya pada Bella.

Dia anak kaka, sayang. Ucapnya pada Bella.

Sana samperin dulu kaka Bellanya. Ucap Jevera pada Rachel.

Bella pun mendekati Rachel dan berjongkok mensejajarkan tubuhnya dengan tubuh Rachel.

Kaka Bella cantik?

Hm? Ucap Bella yang kemudian menatap Jevera namun Jevera hanya merespon dengan senyuman, dan anggukan darinya.

Aku Rachel anaknya bubun. Umur aku 3,5 tahun. Aku sering mendengar tentang kaka Bella cantik dari bubun, abang ganteng, kaka Lili, oma, opa, sama om Andre.

Seketika Bella memeluk Rachel, dan mengelus ngelus punggungnya.

Sayang udahan dulu buat sekarang. Kita pulang sekarang ya?

Loh ko sebentar banget bun. Jawab Bella.

Tadinya juga bubun ga boleh ikut ke Bandung sama Jevera, cuma bubun maksa karena kangen sama kamu, ya akhirnya dibolehin lah. Oh iya tadinya juga ibun, Lili mau ikut juga tapi katanya untuk sekarang ga mau ganggu momen kalian berdua, jadi next time aja.

Tunggu sebentar bun.

Bella pun pergi ke kamarnya dan mengambil sebuah koper berwarna putih. Itu adalah koper yang berisi oleh oleh yang dibelikan oleh Bella ketika masih di Korea bulan lalu.

Apa ini sayang?

Oleh oleh buat bubun.

Mata Tania pun berkaca-kaca kembali. Dan Tania mendekati Bella dan memegang pipi Bella lalu mengusapnya.

Makasih banyak ya sayang.

Anggukan dari Bella dan kemudian mengusap air mata Tania yang mengalir dipipinya.

Ah udahan dulu buat sekarang. Bubun ga mau ganggu kalian berdua. Pokoknya next time harus ketemu berdua ya? Bubun mau denger banyak hal dari kamu.

Heem. Jawab Bella dengan anggukannya.

Pamit dulu sayang sama kaka Bella cantik. Ucap Tania pada Rachel.

Yah, ko udah pulang lagi bun. Ucap Rachel sembari menunduk dengan tangan yang mengenggam tangan Jevera.

Jevera kemudian berjongkok dan berbisik ditelinga Rachel. Next time ya sayang? Abang Jevera nya lagi kangen nih sama kaka Bella cantik, jadi untuk sekarang abang lagi ga pengen diganggu dulu, ya? Nanti kapan kapan kita jalan bertiga, acel, abang, sama kaka Bella cantik.

Janji? Rachel mengacungkan jari kelingkingnya pada Jevera.

Janji. Ucap Jevera sembari melingkarkan jari kelingkingnya dengan jari kelingking Rachel.

Rachel pun mengangguk senyum, namun itu membuat Bella menatap Jevera.

Janji soal apa? Ucap Bella tanpa suara.

Jevera menggelengkan kepalanya dan hanya memberikan senyumannya.

Batin Bella udah lama banget ga liat lesung pipitnya.

Oh itu koper yang bulan lalu kamu bawa di Bandara ya?

Hm? Bella pun bingung dengan pertanyaan Jevera mengapa ia tahu soal koper ini.

Nah loh jelasin tuh bang. Udah ya, kita tinggal dulu. Ayo sayang.

Dah kaka Bella cantik. Ucap Rachel sembari melambaikan tangan pada Bella.

Dah sayang. Balas Bella yang juga melambaikan tangan pada Rachel.

Setelah Tania dan Rachel pergi Bella pun masuk namun tiba-tiba saja dia menangis. Ketika pintu akan tertutup, Jevera menahan itu dan melangkah mendekati Bella dan membiarkan pintu tertutup.

Kamu bilang pulangnya senin.

Jevera mulai mendekati Bella dan membalikkan tubuh Bella. Namun Bella mulai memukul mukuli dada Jevera.

Hey cantik nanti sakit.

Mendengar itu seketika Bella berhenti memukul mukuli tubuh Jev.

Maaf.

Bukan aku, tapi kamu. Nanti keadaan tangan kamu makin parah kalo mukul mukul aku terus. Tunggu sembuh dulu ya? Baru boleh pukul pukul aku lagi. Nanti kamu jadiin aku samsaknya kamu.

Jevera maju 1 langkah agar lebih dekat Bella dan mulai mengusap air mata Bella. Dan kini keduanya saling bertatapan.

Maaf udah buat kamu nangis dan sakit. Maaf juga karena dateng terlambat buat jelasin semuanya sama kamu.

Bella kembali menangis, dan Jevera mulai memeluk Bella. Namun ketika keduanya sedang dalam keadaan serius tiba-tiba saja dering telepon terdengar dari saku milik Jevera. Dan ternyata itu Rania.

Angkat aja dulu. Ucap Bella.

Ketika diangkat oleh Jevera dan di lost speaker terdengar Rania yang berteriak dari balik ponsel.

Bang Jev, si kaka lagi ngangetin makanan di microwave. Takut dia lupa ih, terus ntar meledak microwave nya.

Mendengar itu membuat Bella berlari kedapur, dan dengan cepat Jevera membuka sepatunya, dan berlari kedapur menyusul Bella. Jevera sampai lebih dulu di dapur dan dengan cepat mematikan microwavenya, namun ketika Bella sudah dekat ke dapur tak sengaja dia menendang kursi dan membuatnya terjatuh.

Bella. Teriak Jevera.

Aduh naon eta. Duh pasti si kaka jatoh deui da. Ah ya sudahlah, nikmatilah momen kalian berdua aja ya abang Jev, kaka Bella hahahaha. Rania akan mengakhiri panggilannya sekarang yawww, byeeeee. Teriak Rania yang kemudian panggilannya berakhir.

Setelah Jevera mematikan microwave, dia menghampiri Bella yang akan beranjak akibat jatuh.

Hati-hati cantik. Liat tuh merah gitu kelingkingnya, pasti besok pagi bengkak ini.

Ya gimana orang panik juga.

Namun tiba-tiba Jevera menggendong Bella ala bridal style dan mendudukkan Bella disofa.

Eh eh eh mau ngapain.

Diem dulu disini, kotak P3K nya dimana?

Bella tak menjawab dan hanya melihat kesebuah lemari dihadapannya. Jevera pun mengambil kotak P3K lalu kembali menghampiri Bella. Lalu mengambil kedua kaki Bella dan menyimpan dipahanya Jevera.

Eh bang, aku salfok sama nama kontak Rania di hp kamu, itu mah pasti Rania yang nulis, ya kan? Di hp aku juga gitu, jadi ada lovenya, padahal ga pernah aku kasih love di nama kontak dia.

Gemes banget sekarang. Kalo ngomong ada logat sundanya hahahaha. Ucap Jevera yang masih sibuk mengobati luka Bella dengan alkohol agar tak bengkak nantinya.

Oh iya bang, nanti ada juga buat ibun, Lili, bang Andre sama om Pras. Kirim aja apa dianter langsung kesana?

Dianter kesana aja langsung bareng sama aku. Jangan om Pras lagi sekarang panggilnya. Pengen dipanggil papah sama kamu katanya.

Abang udah baikan?

Heem udah. Dari sebelum kita mulai ngejauh.

Hm gitu. Ngomong ngomong ko kamu tau soal koper itu?

Kenapa tau ya? Balas Jevera sembari menatap Bella.

Nyebelin ih. Ga tau ah.

Bella merubah posisinya menjadi duduk, seketika Jevera pun merubah posisinya dan pindah ke arah kiri Bella lalu meraih tangannya yang kemudian digenggamnya.

Ngapain? Ucap Bella sembari mengangkat tangan kirinya yang kini digenggam oleh Jevera.

Emang kita kenal? Tambahnya.

Wah. Balas Jevera yang kemudian memasukkan jari jemarinya dicelah celah jemari Bella dan menggenggamnya lebih erat.

Lepasin. Ucap Bella yang berusaha melepaskan genggaman Jevera.

Ga mau.

Dih.

Aku adadi bandara waktu kamu pulang.

Kamu orang yang pake jaket sama topi waktu itu kan? Yang duduknya dijajaran aku, yang dilihat terus sama Rania, ya kan?

Kamu ko pekaan gini sekarang.

Makanya aku suruh Rania buat nanya sama kamu, berharap kamu buka maskernya. Bukan karena aku pengen tau merek jaket sama topinya.

Sudah 1 jam Jevera berada di apartemen Bella, keduanya pun berbincang mengenai banyak hal. Dan kini Bella sedang membelakangi Jevera dimana Jevera sedang menyisir rambut Bella.

Bang, pang untunin bisa ga?

Untun itu yang kalo ibu ibu hamil, terus manggil ade bayinya untun bukan sih sayang?

Ish bukan itu. Itu mah utun abang. Maksudnya tuh kepang, pang kepangin rambut aku.

Reaksi Bella membuat Jevera tertawa. Tak lama Jevera mulai mengepang rambut panjang milik Bella.

Ga pernah berubah ya rambutnya. Panjang sama warnanya masih tetep sama kaya pertama kali ketemu.

Eh bang mau cerita jadinya, setelah ibu pergi waktu itu aku sempet potong rambut loh.

Kemudian Bella mengambil handphonenya dan menunjukkan foto pada Jevera ketika ia dengan rambut pendek.

Model rambutnya sama kaya kamu waktu tk ga sih? Yang fotonya ditaro diruang tamu dirumah kamu.

Ko pada bilang gitu ya? Padahal beda loh.

Sama tau sayang.

Iya kali ya.

Oh iya terus ya bang setelah dipotong nyeselnya bukan main tau, karena ga biasa potong pendek alhasil pas potong pendek kaget banget liatnya. Awalnya cuma buat buang sedih aja, eh taunya malah makin sedih karena liat rambut aku yang pendek. Sampe sampe ngurung diri dikamar, kantor aja sampe ga keurus, keurusnnya sama abang, ka Billa sama Rania. Dan beberapa hari kemudian abang Rey marahin aku, itu pertama kalinya aku liat bang Rey semarah itu sama aku. Tapi udahnya bang Rey malah nangis karena ga sengaja bentak bentak aku. Kepergian ibu waktu itu bener bener bikin dunia aku runtuh bang, sampe aku ga peduli sama orang orang disekeliling aku sendiri.

Jevera pun selesai menata rambut Bella dan mengikatnya dengan kain yang tertulis nama Bella disana. Setelah selesai Jevera merubah posisi jadi berhadapan dengan Bella. Jevera tak menjawab apapun dan hanya mengusap lembut pipi Bella dan menatapnya.

Bang, laper. Kamu masakin makanan buat aku ya? Aku tau loh ya kamu yang masakin kalo ngirim ngirim makanan ke aku. Karena aku bisa bedain masakan ibun sama kamu.

Hahahaha gimana cara kamu bedainnya?

Masakan kamu selalu pake gula putih, kalo ibun engga. Makanya pas kamu jadi bang J, terus kalo ngirim makanan aku selalu nangis ketika makan, soalnya aku inget sama masakan kamu.

Maaf ya cantik. Ucap Jevera sembari mengelus ngelus kepala Bella.

Terus kalo tau aku boong, kenapa kamu ga tanya?

Aku takut sama jawaban kamu. Dan aku ga mau tau apa alesan kamu. Udah dulu ah. Ayo ayo masakin, aku ga bisa masak sekarang. Liat nih tangannya. Ucap Bella sembari mengangkat tangannya yang memakai gips.

Jangan gini dong, nanti makin cinta.

Biarin. Biar cinta aku sama kamu gede segede gunung, seluas lautan dan samudra.

Namun tiba-tiba saja Bella beranjak dari sofa dan pergi dari sana lalu masuk kedalam kamar.

Batin Bella duh jantungnya ga mau diem ini, gimana caranya buat jantungnya jadi diem? Eh tapi kalo diem gue mati dong?

Ayo ayo tetap santui. Walaupun sebenernya si jantung ini seperti mau loncat dari dalam sana. Ucap Bella sembari memegang dadanya.

Tak lama Bella keluar dengan membawa kaos berwarna hitam.

Nih ganti. Ucap Bella sembari memberikan kaosnya pada Jevera.

Biar lebih nyaman aja nanti masaknya. Tambah Bella.

Jevera tiba-tiba saja membuka jas dan kemejanya didepan Bella. Seketika Bella pun membalikkan tubuhnya dan memejamkan matanya.

Bang Jev yang bener aja dong. Ke air dulu kek.

Kenapa harus ke air kalo bisa dibuka disini.

Namun tiba-tiba saja Bella berbalik badan dan menghampiri Jevera yang akan memakai kaos milik Bella.

Tunggu, tunggu, tunggu. Ucap Bella setelah mengingat Rey dan Lili membahas tattoo kemarin malam. Kini keadaan Jevera masih setengah telanjang dengan kaos yang ada ditangannya.

Kenapa?

Salah satunya aku? Tanya Bella setelah melihat tatto wajah 5 wanita di dada Jevera.

Namun ketika Jevera akan menjawab, Bella mendekati Jevera dan melihat lebih dekat ke depan dada Jevera. Dan terlihat tanggal lahir disamping tatto wajah wanita itu. Dan ternyata itu adalah wajah Jihan, Shinta, Tania, dan Lili dengan tanggal lahir disamping wajahnya. Namun disamping wajah wanita yang satunya terlihat 2 tanggal, bulan, dan tahun. Seketika Bella terkejut karena salah satunya adalah tanggal lahirnya. Tapi mengapa disitu wajahnya terlihat chubby.

14 februari 2014? Itu pertama kali kita ketemu? Tanya Bella sembari menatap Jevera.

Jevera hanya memberi respon dengan tersenyum, lalu memakai kaos yang dipegang olehnya.

Ko ga dijawab?

Sebentar, itu luka kamu yang ketusuk waktu itu kan? Ini aku ga salah liat ada nama Sebella Jehan diatas luka itu? Ucap Bella setelah melihat namanya diatasi luka Jevera.

Ih apaan sih ini? Bisa dijawab ga?

Mau dijawab dulu? Apa masak dulu nih? Ucap Jevera tersenyum sembari menatap Bella.

Masak dulu aja deh, perut aku berisik.

Kamu jangan banyak banyak senyum deh bang. Soalnya kalo kamu senyum mukanya jadi jelek banget.

Hahahaha gitu ya kalo mengalihkan ketika lagi dugun dugun jantungnya. Ucap Jevera sembari mengusap pucuk kepala Bella.

Dih engga ya.

Iya engga, engga salah lagi, ya kan?

Jevera pun pergi meninggalkan Bella dan berjalan menuju dapur yang tidak jauh dari sana. Jevera tersenyum setelah melihat wajah Bella dengan pipi yang merah merona.

Duh jantungnya makin dugun dugun sekarang. Gumam Bella.

Iya nih sama aku juga manis. Teriak Jevera dari arah dapur.

Aku ga ngomong apa apa ya. Teriak Bella.

Aku denger loh cantik. Jantung kita sekarang sama sama lagi dugun dugun, bahkan kayanya mau loncat ini jantungnya saking kenceng geraknya. Ucap Jevera berniat meledek Bella karena mendengar Bella yang berbicara sendiri ketika mengambil kaos.

Diem. Teriak Bella.

Jevera hanya tertawa melihat jawaban Bella. Tak lama Bella pun menyusul pergi ke dapur Namun ketika Jevera berjalan kesana kemari untuk mencari sesuatu, Bella terus saja mengikuti kemana Jevera pergi. Melihat itu seketika Jevera berhenti dan Bella yang sedang berjalan dibelakangnya menabrak Jevera.

Ish, bilang dong kalo mau berenti. Ucap Bella yang kemudian memukul punggung Jevera.

Kamu dari tadi kaya setrikaan tau mondar mandir ikutin aku terus. Balas Jevera yang kemudian berbalik badan.

Takut kamu pergi lagi.

Ko malah kamu yang takut. Harusnya aku dong sayang.

Jangan panggil sayang!

Emang kenapa sih sayang? Ucap Jevera dengan nada meledek.

DIEM.

Namun tiba-tiba saja Jevera mengangkat Bella dan mendudukkan diatas meja dapur.

Ih ngapain?

Duduk disini, nanti kelingking kamu makin bengkak kalo dipake jalan jalan terus. Ucap Jevera sembari mengelus pipi Bella.

Namun entah kenapa tiba-tiba saja tatapan keduanya menjadi lebih dalam. Jevera pun lebih mendekat ke arah wajah Bella, namun seketika Bella menutup matanya. Ternyata pikirannya salah, dikira Jevera akan menciumnya namun malah menyentuh hidungnya dengan hidung mancung milik Jevera. Tak lama Jevera menjauh dan menatap Bella, melihat satu persatu apa yang ada diwajah Bella.

Aku kangen banget sama kamu. Udah lama aku ga liat wajah kamu sedeket ini. Ucap Jevera sembari mengelus ngelus pipi Bella.

Tak lama Jevera mendekati mengusap ngusap wajah Bella dengan tangan kirinya, tak lama memegang pipi Bella dan mulai mencium bibir ranum milik Bella. Bella tak tinggal diam, dia memegang pundak Jevera, dengan tangan yang masih memakai gips dan tangan kirinya yang digenggam oleh Jevera. Entah kenapa ketika keduanya sedang berciuman membuat Bella meneteskan air matanya. Tak lama keduanya pun berhenti, dan kembali menatap satu sama lain. Jevera yang melihat air mata Bella yang ada dipipinya langsung mengusapnya.

Kenapa?

Ini beneran bukan mimpi kan bang?

Iya ini bukan mimpi sayang. Aku beneran ada disini sama kamu. Aku ada didepan kamu sekarang.

Bella memegang pipi Jevera dan mengusapnya. Bella menatap Jevera, namun matanya terlihat berkaca-kaca.

Maaf Bella. Maaf buat semuanya. Ucap Jevera

Bella menggelengkan kepalanya, namun air mata Jevera menetes ke pipinya. Dan Bella mengusap air mata Jevera. Namun tiba-tiba saja Bella tertawa setelah melihat bibir Jevera.

Ko ketawa? Kita lagi serius loh sayang. Ucap Jevera yang kemudian tersenyum.

Lipstiknya kalo dipake makan ga ilang loh bang, tapi kenapa pas kita kissing lipstiknya jadi nempel dibibir kamu. Ucap Bella sembari tertawa yang kemudian membersihkan lipstik yang ada dibibir Jevera.

Manis.

Mendengar itu seketika Bella membungkam mulut Jevera dengan tangannya.

Sekarang kalo ngomong bahaya banget.

Namun Jevera meraih tangan Bella dan menciumnya.

Ish. Ucap Bella dengan cepat langsung melepaskan tangannya dari genggaman Jevera.

Berisik banget ya jantung kita sekarang.

Diem bang Jev. Ucap Bella dengan melihat ke sembarang arah.

Tiba-tiba saja Jevera mencium pipi Bella dan berjalan menuju kulkas. Dibalik itu Bella memegang dadanya, dimana jantungnya bergerak dengan cepat. Ketika Jevera sibuk menyiapkan bahan bahan, Bella mengajak Jevera berbincang.

Bang? Tadi bukan ciuman pertama aku loh.

Ciuman pertama kamu yang waktu itu kan? Balas Jevera, dengan maksud ciuman karena keduanya jatuh pada saat itu.

Bukan. Ciuman pertama aku ada di Bara. Ucap Bella bohong berniat ingin melihat respon dari Jevera.

Oh.

Serius oh doang?

Ya terus mau gimana lagi? Lagian udah aku pukul habis habiskan waktu itu, jadi ga marah marah banget sih sekarang hahahaha.

Dih jahat banget. Ucap Bella yang kemudian turun dari meja.

Pelan pelan turunnya, itu kelingking kamu lagi bengkak.

Namun bukannya merespon perkataan Jevera, Bella malah terus memberikan pertanyaan pertanyaan pada Jevera.

Ko kamu gitu sama Bara? Bara pasti ga diem aja kan? Dia laporin kamu kan? Terus gimana? Keadaan Bara waktu itu gimana? Dia sakit? Parah banget kamu pasti mukulinnya, ya kan?

Khawatir banget kayanya. Ucap Jevera yang kemudian menoleh ke arah Bella yang ada disampingnya.

Ya bukan gitu.

Dia second love kamu kan?

Hampir.

Jevera hanya tersenyum melihat Bella yang kini sedang mengerucutkan bibirnya.

Aku ga dipenjara ko. Waktu itu ada Jennifer yang bantu aku. Sekretarisnya Bara kan dia?

Dipenjara? Tuh kan pasti kamu yang udah ngancem Bara.

Pokoknya nanti kamu harus ceritain semuanya sama aku, ga boleh ada yang kelewat, dan ga boleh ada yang kamu tutup tutupin.

Emang kalo nanti aku ceritain semuanya sama kamu, kamu ga akan marah sama aku?

Engga, selagi ga ada kebohongan ketika kamu lagi cerita.

Janji?

Janji.

Namun tiba-tiba saja Jevera meninggalkan Bella didapur dan pergi untuk mengambil kain penopang tangan. Setelah kembali ke dapur, Jevera memakaikan kain itu.

Pake ininya, biar ga kegerak gerak terus tangannya.

Iya biar cepet sembuh, terus pukulin kamu.

Boleh, setelah kamu sembuh. Ngomong ngomong sertifikat kamu banyak juga ya. Ada boxing, dessert, dan beberapa lagi juga. Oh iya waktu itu kamu masih latihan sama coach Ria?

Masih, tapi aku minta sama coach Ria buat boong sama kamu dan bilang kalo aku udah berenti.

Terus latihannya dimana?

Di tempatnya coach Ria.

Disatuin sama cowok? Ucap Jevera, yang awalnya sibuk memotong motong bahan tiba-tiba saja berhenti dan menatap Bella yang kini ada dihadapannya.

Anggukan dari Bella.

Terus?

Ya ga terus terus. Awalnya sih emang takut, tapi mereka semua asik asik orangnya, jadi ga buat aku jadi canggung.

Hm gitu.

Ketika sedang berbincang, Bella mengambil 1 bungkus jelly. Dan ketika Jevera melihat itu, Jevera berniat mengambil jelly yang dipegang untuk membukanya tapi seketika Bella mulai menggigit plastik dan membukanya, Bella pun mulai mengunyah jelly 1 persatu. Namun Bella belum tersadar bahwa Jevera terkejut dengan apa yang dilakukan oleh Bella. Karena biasanya Bella selalu membuka bungkus makanan menggunakan gunting. Tak lama Jevera pun mendekati Bella.

Coba buka mulutnya.

Namun Bella mengatupkan mulut dan menggelengkan kepalanya.

Ko bisa sekarang? Giginya udah ga social distancing kah? Tapi masih cadel huruf s nya ko.

Melihat wajah Jevera kini hanya membuat Bella sedikit tertawa.

Aku operasi rahang bang.

Pantesan ada yang beda, tapi kalo diliat liat ga ada yang berubah.

Merhatiin aku banget apa ya? Sampe cadel huruf s aja tau. Padahal banyak orang yang ga sadar loh bang. Ibu, ayah aja ga sadar kalo aku cadel huruf s.

Apa sih yang ga aku tau tentang kamu? Ceilah hahahaha.

Lah hahahaha.

Gini terus ya bang? Jangan berubah berubah, jadi diri kamu sendiri aja.

Kamu juga, jadi diri sendiri terus juga. Jadi Bella yang selalu aku kenal.

Hari ini hari wisuda ketiganya, tanggal 17 Maret 2022. Hanya dalam waktu 3 bulan ketiganya menyelesaikan skripsi dengan sidang di bulan februari. Karena sedari semester 6 ketiganya sudah mempersiapkan segala hal mengenai skripsi dan mulai mencicil poin poin skripsi dan di semester 7 dilanjutkan dengan proses skripsi dan tahap tahapnya. Dan hari inilah hari terbesar untuk ketiganya. Terdengar riuh suara suara dari mahasiswa dan keluarga keluarga nya. Mereka sibuk dengan berfoto foto. Acara pemberian ijazah telah selesai. Dengan baju toga dan selempang ditubuhnya yang terlihat sangat membanggakan. Jev dengan selempang lulusan terbaik bisnis 2022 dan Malvynn juga Bella yang bertuliskan cum laude. Keluarga masing-masing menemani ketiganya. Dan kini sedang berkumpul bersama.

Ayo ayo ayo foto dulu. Ucap Andre pada Jevera, Malvynn dan Bella.

Namun ketika Andre mulai mengarahkan Bella untuk ditengah dan Jev, Malvynn yang disampingnya, sebenarnya Bella tidak mau, namun tak ada pilihan, karena Bella tidak mau orang-orang dihadapannya kini tahu jika hubungan Bella dan Jev tidak baik-baik saja.

Andre pun mengambil foto ketiganya, bergantian. Setelah selesai berfoto foto dan berbincang bincang tiba-tiba saja Shinta menghampiri Bella.

Sayang, lama banget ga ketemu. Ibun kangen tau sama kamu. Sekarang susah banget kalo dihubungin, susah juga buat diajak main.

Iya maaf ibun, kemarin kemarin aku sibuk banget bun. Skripsian membuatku sangat sangat sangat lelah bun. Ucap Bella sembari memegang keningnya.

Namun itu hanya membuat Shinta tertawa.

Ayo.

Loh ayo kemana bun?

Ibun ada kejutan buat kalian bertiga.

Ibun maaf bukannya nolak, tapi sekarang aku mau langsung pulang ke Bandung bun, ada urusan di Bandung setelah ini. Jadi aku ga bisa ikut, gapapa ya?

Hmm. Ucap Shinta sembari mengerucutkan bibirnya.

Maaf. Ucap Bella yang memegang tangan Shinta.

Gapapa bun, bawa aja. Masih ada waktu buat pulang ke Bandung ko. Sampe jam berapa kalo boleh tau bun? Ucap Rey yang berbicara dari arah belakang Bella.

Batin Bella Aduh abang

3 jam deh kayanya, 1 jam buat foto studio, 2 jam buat makan sama sama, gimana? Masih bisa kan bang Rey?

Oh bisa ko bun, ini saya chat keluarga yang di Bandung dulu ya bun untuk tunda beberapa jam.

Emang gapapa?

Gapapa bun acaranya masih lama ko, cuma Bella khawatir macet dijalan dan telat ke acaranya.

Hm gitu, jadi bisa nih?

Bisa bun.

Okay, ajak ibu, ambu sama Rania juga ya sayang. Rey ikut ya.

Siap ibun. Ucap Rey sembari mengacungkan ibu jarinya.

Shinta pun pergi meninggalkan Rey dan Bella, untuk memberi tahu Jev dan Malvynn bahwa Bella akan ikut juga.

Bang, ih apa apaan sih.

Lagian kenapa kamu boong? Pake bilang ada urusan di Bandung, padahal kamu kan ga akan ikut pulang ke Bandung.

Bukan urusan abang.

Kenapa sih? Kamu ada masalah kan sama Jevera? Dari tadi abang liat sikap kamu beda banget sama Jevera.

Engga, aku ga ada masalah sama bang Jev. Ucap Bella sembari mengalihkan penglihatannya ke sembarang arah.

Boong kan? Sampe boong gitu sama ibun, cerita sama abang.

Orang ga ada apa apa juga.

Bella pun memutuskan untuk pergi meninggalkan Rey.

Read more...

Pada akhir bulan Januari tahun 2022 sekitar pukul 11 malam ketika Bella sedang berdiri dipinggir jalan dengan disampingnya 1 koper dan juga beberapa tote bag ditangannya tiba-tiba saja sebuah mobil berhenti didepan Bella. Bella kira itu adalah taksi online yang dipesan olehnya, namun melainkan Jevera. Jevera pun keluar dari mobil dan menghampiri Bella. Hubungan keduanya sejak beberapa bulan terakhir sangatlah tidak baik, bahkan setelah Jevera meminta Bella untuk menjauhi keluarganya, keduanya sudah tidak pernah berkomunikasi, bahkan ketika bertemu di kampus keduanya saling abai satu sama lain.

Mau kemana malem malem gini Bell?

Namun ketika Jevera bertanya handphone Bella berdering dan itu ternyata dari supir online yang dipesannya.

Dimana ya pak? Tanya Bella pada driver sembari melihat lihat mobil disekitarnya.

Mba yang lagi sama laki-laki dibelakang saya bukan ya?

Oh iya pak sebentar saya kesana. Balas Bella, Bella pun mengakhirkan panggilan itu dan mulai. Berjalan menghampiri mobil yang sedang menepi didepannya.

Pak Sandi ya?

Dengan mba Bella, yang mau pergi ke Bandung?

Iya pak, tunggu sebentar ya pak saya mau ambil koper dulu.

Oh iya mba.

Namun ketika Bella mau mengambil koper tiba-tiba saja Jevera menghampiri driver tersebut, dan membatalkan pesanan Bella, lalu memberi jumlah uang sesuai perjalanan Bella dan juga sedikit tip dari Jev sebagai permintaan maaf karena sudah mengcancel pesanan Bella. Ketika Bella akan menghampiri drivernya lagi, driver tersebut akhirnya pergi. Bella pun menatap Jev, dimana Jev berjalan menghampiri Bella.

Lo apa apaan si bang? Ucap Bella ketus.

Lo mau pulang ke Bandung? Gue aja yang anter ya?

Namun Bella tak menghiraukan pertanyaan jev dan mulai sibuk menghubungi driver yang dipesan Bella tadi. Namun sama sekali tak ada jawaban. Tak lama Jevera mengambil koper dan memasukkan koper itu ke dalam mobil, saat itu Jevera baru saja pulang setelah pergi nongkrong dirumah temannya. Jevera membukakan pintu mobil sebelah kiri.

Masuk sekarang ya?

Gue ga mau. Keluarin lagi koper gue. Balas Bella dingin.

Bell, ini udah malem, gue aja yang anter lo pulang ke Bandung.

Namun Rey tiba-tiba saja menelepon Bella.

Iya bang gimana?

Udah dimana? Tanya Rey dari balik telepon.

Aku masih nunggu driver bang.

Ini daritadi drivernya belum dateng juga de?

Iya bang, aku harus nunggu lagi. Ibu gimana sekarang?

Ibu udah tidur ko, ade secepatnya pulang ya? Ibu daritadi nanyain ade terus.

Heem bang.

Jev memperhatikan Bella yang masih berbicara dengan Rey lewat telepon, terlihat wajah Bella yang sedih namun jev tak berani menanyakan pada Bella. Setelah Bella mengakhiri panggilan Rey, Bella memutuskan untuk masuk ke dalam mobil Jev. Bella pulang setelah mendapatkan kabar dari Rey bahwa Salma sang ibu dirawat dirumah sakit. Rey pun memberitahu Bella bahwa Salma dan beberapa keluarga di Bandung sudah mengetahui soal Bella yang bekerja dengan Bara, dimana seorang tetangga dirumah sebelumnya bekerja di sebuah club yang sering didatangi oleh Bella dan Bara. Setelah diberitahu, Bella pun akhirnya memutuskan untuk pulang ke Bandung. Dalam perjalanan jev dan Bella sama sekali tak berbincang, hening menyelimuti perjalanan keduanya dan hanya terdengar lagu-lagu dari radio dengan volume yang kecil. Selama di perjalanan Bella hanya memejamkan matanya, namun Bella tidak tidur, melainkan memikirkan banyak hal di kepalanya. Dan tanpa sadar air matanya mengalir di kedua pipinya, namun ketika Bella mengusap air matanya Jev berniat untuk menepuk nepuk pundak Bella namun jev akhirnya mengurungkan niatnya.

Ketika jev ingin bertanya atau berbicara sesuatu selalu ia urungkan, karena melihat Bella yang sepertinya sedang tidak baik-baik saja pada saat ini. Keduanya melewati jalan tol cipularang, namun Bella sepertinya pada saat ini sedang tertidur dan selama 6 jam perjalanan akhirnya keduanya sampai dirumah Salma yang berada di kota Bandung. Ketika sampai, terlihat Indri yakni ibu Rey yang sering dipanggil ambu ini, datang menghampiri Bella yang sedang keluar dari mobil. Tangisan Bella pun pecah setelah dipeluk oleh Indri.

Ambu, maafin Bella.

Engga teh, ambu yakin teteh ga ngelakuin apa-apa kemarin. Tapi ambu mohon, nanti teteh jelasin semuanya apa yang terjadi disana sama kita.

Bella pun mengangguk paham. Jev mulai berjalan mendekati keduanya, Indri pun melepaskan pelukannya dan mulai mengusap air mata Bella.

Istirahat dulu ya teh? Teteh pasti cape banget, kerumah sakitnya nanti siang aja ya teh? Teteh ga perlu khawatir disana ada abang Rey sama Rania. Pokoknya teteh sekarang istirahat aja dulu, ga perlu mikirin apa-apa, Ambu yakin pisan kalo ibu pasti sembuh, akhir-akhir ini juga udah mulai banyak lagi makannya.

Bella hanya menganggukkan kepalanya dan masuk ke dalam rumah, Bella sama sekali tak menghiraukan jev pada saat ini. Yang ada dipikirannya hanyalah memikirkan kesehatan sang ibu. Dimana Salma ternyata sudah sakit dalam sebulan ini dan terkena penyakit tbc, dan baru beberapa hari dirawat. Setelah masuk kedalam, Indri mengajak jev untuk masuk, dan memintanya untuk beristirahat juga. Jev pun di bawa ke kamar tamu oleh Indri dan membiarkan keduanya untuk beristirahat.

Read more...

Sekitar jam 9 malam Bella berpamitan pulang, namun jev tak membiarkan Bella untuk pulang seorang diri. Keduanya pun berjalan keluar dari gedung. Setengah perjalanan ketika keduanya sedang asik berbincang tiba-tiba saja Bella terjatuh.

Bisa hati-hati ga si jalannya?

Lah malah diomelin, gue mana tau mau jatoh kaya begini.

Ketika Bella akan berdiri, jev membantu Bella untuk bangun dan mengambil tote bag yang berisi baju Bella.

Siniin. Ucap Bella yang meminta tote bag yang dipegang oleh Jev.

Gue bawain.

Gausah, siniin.

Udah lo jalan aja yang bener, jalan pake kaki liat pake mata. Ucap jev yang kemudian berjalan meninggalkan Bella.

Aushh. Balas Bella sembari mengepalkan tangan berniat untuk memukul jev yang sudah sedikit jauh dari arahnya.

Namun ketika Bella akan berjalan terlihat dari seberang jalam ada wanita paruh baya seperti kebingungan. Bella pun pergi menyebrang jalan dan menghampiri ibu itu. Jev belum menyadari bahwa Bella tak ada dibelakangnya, namun ketika jev sedang bertanya sesuatu jev tak mendengar jawaban apapun dari Bella seketika jev melihat ke arah samping dan ternyata Bella tidak ada lalu jev melihat ke arah belakang namun juga tidak ada. Jev sedikit panik karena tidak melihat keberadaan Bella, namun ketika jev mulai mencari keberadaan Bella tak sengaja jev melihat ke arah seberang jalan dan jev mulai lega ketika Bella ada disana dengan seorang wanita. Jev pun memutuskan untuk menghampiri Bella, dan ketika akan mendekati Bella, Bella berlari ke arahnya.

Bang, gimana dong jawabnya?

Jawab apaan?

Ibunya ngomong bahasa sunda.

Lo yang orang Bandung asli, lahir di tanah dilingkungan yang ngomong pake bahasa, napa malah nanya gue?

Sepupu gue yang orang Jakarta belajar ko bahasa sunda. Ah gue lupa, kan lo sekolah di internasional school. Aelah gimana dong? Mana bahasa sundanya lemes banget, ayo bang bantu gue.

Gue mau bantu pake apaan? Ngerti aja kagak.

Ah lu mah bukannya bantu mikir.

Ketika Bella berbalik badan dan kembali menghampiri wanita paruh baya itu, jev sedikit tertawa setelah melihat Bella yang sedikit panik.

Terang neng?

Oh terang bu, sakedap nya.

Jev tak lama datang menghampiri keduanya.

Bang, lo tau alamat ini? Ucap Bella yang memperlihatkan sebuah kertas yang bertuliskan alamat rumah.

Ini alamat yang perumahan deket jembatan itu bukan si Bell?

Nah iya disitu bang. Gue lupa namanya. Yaudah siniin tote bag nya gue mau anterin ibunya dulu.

Ayo sama gue.

Eh gausah, dingin bang, lo juga masih sakit.

Udah sehat gue.

Ngeyel banget si.

Bella dan Jevera pun pergi ke sebuah perumahan bernama Wave Regency untuk mengantarkan ibu itu. Dalam perjalanan jev berada dibelakang dengan Bella didepan bersama ibu itu, jev hanya bisa mendengarkan keduanya berbincang tanpa tahu artinya, namun itu membuat jev tertawa karena Bella yang menjawab dengan memilah kata-kata dengan sangat hati-hati. 15 menit sudah ketiganya berjalan, akhirnya jev menemukan rumah dengan alamat yang bertuliskan disebuah kertas. Jev mulai memencet bel, dan keluarlah seorang wanita.

Neng ih, ambu milarian bumi neng, tapi teu kapendak wae.

Ambu naha teu nyaris bade kadieu?

Ambu teh hilap teu nyandak hp na.

Duh atuh ai ambu.

Namun ketika melihat Bella dan Jev, perempuan itu menghampiri Bella dan Jev.

Makasih banyak udah anterin ibu saya.

Oh iya teh sama-sama.

Hayu masuk dulu.

Eh gausah teh langsung pulang aja.

Hayu neng. Ucap ibu itu.

Bella merasa tidak enak untuk menolaknya dan memutuskan untuk masuk. Bella dan jev disediakan secangkir teh hangat dan camilan camilannya. Keempatnya pun berbincang dan Bella menceritakan bagaimana bisa bertemu dengan ibu perempuan tersebut. Ketika Bella pergi ke kamar mandi jev pergi menghampiri wanita ini yang sepertinya seumuran dengan Tania.

Ka Vanny. Panggil Jev.

Kenapa?

Ada kotak P3K? Gue pinjem.

Oh bentar, gue ambil dulu.

Vanny kembali dengan membawa kotak P3K.

Siapa yang luka?

Jev tak menjawab dan hanya melihat ke arah Bella.

Oh Bella. Yaudah gue tinggal ke dalem dulu bentar.

Iya ka.

Bella pun kembali duduk di kursi ruang tamu rumah Vanny, namun tiba-tiba saja Jevera menghampiri Bella dan berjongkok dihadapan Bella.

Eh eh eh lo mau ngapain?

Kaki lo luka.

Ketika jev sedang sibuk membuka kotak P3K dan mengambil obat luka Bella melihat ke arah kakinya yang berdarah, tepat di tulang kering di kaki kanan.

Itung coba Bell, luka yang ada dibadan lo ada berapa. Terutama di kaki lo

Mana nih ga ada. Ucap Bella sembari menggerak gerakkan kakinya.

Iya lah orang udah ilang bekasnya. Kudunya lo itung Bell, terus tuker sama piring cantik.

Hahahaha lucu. Ucap Bella sembari memutarkan kedua bola matanya.

Sini sama gue aja. Ucap Bella yang berniat mengambil kapas yang sudah dibasahi oleh air.

Diem. Ucap jev sembari menatap dingin Bella.

Marah marah mulu lo bang, cepet tua loh kalo marah marah.

Emang gue udah tua.

Tua aja bangga.

Ya bangga lah, umur ga ada yang tau, siapa tau lo ga nyampe diumur gue yang sekarang.

Wah kurang ajar lo bang, lo doain gue mati? Tapi emang iya si umur ga ada yang tau. Bayi yang baru lahir aja bisa meninggal ya bang.

Bella mengoceh sendirian namun jev sibuk dengan mengobati luka Bella. Setelah selesai tiba-tiba saja ibu Vanny meminta tolong pada jev untuk mengganti lampu yang sudah putus.

Udah kasep?

Oh udah bu. Jawab jev yang kemudian turun dari tangga.

Makasih banyak ya nak Jev.

Loh ibunya bisa bahasa indonesia?

Bisa atuh.

Dikira temen saya ibu ga bisa bahasa sunda, sampe kebingungan buat jawabnya tadi.

Heem, ibu juga liat, muka paniknya lucu.

Duh ibu ngerjain temen saya? Tanya jev sembari tersenyum.

Dikirain emang bisa bahasa sunda, tapi setelah didengerin, kayanya ga terlalu bisa, soalnya milah kata katanya hati-hati banget, kaya takut salah ngomong. Jawab ibu Vanny sembari sedikit tertawa.

Namun ketika jev asik berbincang dengan ibu Vanny, Vanny menghampiri Bella yang sibuk melihat lihat foto yang terpampang diruang tamu.

Pacar kamu ya neng?

Siapa?

Jevera.

Ih bukan teh, temen doang dia. Aku mah udah punya pacar, namanya Yangyang. Ucap Bella karena Bella pikir Vanny tidak akan tahu siapa Yangyang.

Aku pacar kakaknya Yangyang, Qian Kun.

Teh? Bella kaget setelah mendengar Vanny menyebut nama Kun.

Hahahaha kenapa? Kaget ya? Dikira teteh ga tau.

Suka wayV juga?

Dari jaman mereka debut neng.

Wah teh, boleh atuh tuker tukeran nomer telepon.

Boleh banget atuh neng.

Eh tapi ga bawa hp teh.

Yaudah sebutin nomer neng Bella aja.

Bella pun menyimpan nomernya di handphone Vanny, setelahnya keduanya asik berbincang membahas satu persatu member wayV yaitu salah satu boy grup dari negara Korea Selatan. Ketika Jev dan ibu Vanny yang melihat Vanny dan Bella yang asik.

Susah kalo udah bucin sama cowok korea mah, ganteng. anak ibu juga sampe belun nikah nikah karena pada mundur pas tau anak ibu yang suka sama cowok korea. Ucap ibu Vanny sembari tertawa.

Tapi tidak apa, selama anak ibu bahagia mah ga masalah buat ibu, yang penting bahagia, dan cinta sama diri sendiri. Tambahnya.

Anak ibu bertahan ada disini juga berkat 7 bujang Koreanya itu, ganteng. Kalo ga ada mereka ibu ga tau, mungkin sekarang udah ga bisa liat fisik anak ibu lagi.

Setelah mendengar cerita dari ibu Vanny seketika Jev melihat ke arah Bella yang sedang asik tertawa bersama Vanny. Jev dan Malvynn tak pernah mempermasalahkan ketika Bella sedang asik menonton konten wayV, ketika ketiganya sedang berdiskusi atau mengerjakan tugas kuliah, bahkan terkadang keduanya ikut menonton juga dengan Bella, jev dan Malvynn tak seperti kebanyakan lelaki diluar sana yang malah menjudge ketika seseorang menyukai salah satu boy band asal Korea, bahkan Malvynn dan jev tak pernah absen untuk membelikan album atau merchendise yang berkaitan dengan wayV untuk Bella, biasanya keduanya selalu membelikan itu ketika Bella sedang berulang tahun.

Read more...

Sudah 1 bulan lebih kejadian itu menimpa Bella, dan pada malam ini Bella memutuskan untuk mengabari galuh bertemu disatu tempat berniat mengembalikan jaket yang dipinjamkan galuh pada saat itu. Namun galuh meminta Bella untuk tidak pergi dan menunggu saja didepan gang dimana tidak jauh dari kost an Bella. Bella pun menunggu dipinggir jalan, keadaan lumayan ramai motor dan mobil pun berlalu lalang. Kurang lebih 10 menit Bella menunggu, tak lama sebuah mobil berwarna hitam datang mendekati Bella dan ternyata itu galuh. Galuh pun keluar dari mobil dan menghampiri Bella.

Maaf ya baru dibalikin sekarang. Maaf juga udah buat lo jadi datengin gue kesini.

Iya gapapa Bell, santai aja.

Galuh pun mengambil totebag yang diberikan Bella padanya, namun setelah itu keadaan menjadi hening, tak ada obrolan apapun lagi, keduanya hanya melihat kendaraan kendaraan yang berlalu lalang didepannya. Tak lama galuh bertanya sesuatu pada Bella.

Lo tau soal bang Jev?

Bang Jev?

Ga cerita ya dia sama lo?

Hm?

Ini gue ceritain ga si? Gumam Galuh.

Maksud lo?

Duh gimana ya, gue takut lo inget lagi sama kejadian waktu itu.

Gapapa Luh cerita aja.

Hm jadi gini Bell, gue sama bang Jev beberapa hari yang lalu hadir disidang kasus pelecehan yang pelakunya juga ngelakuin sama lo, bang Jev usut kasus ini sampe tuntas, dan kemarin sidang keputusannya, dan setelah putusan hukumannya pelaku ga terima, si pelaku malah ngancem dengan nodongin pisau ke perut salah satu korbannya, korbannya ini lagi hamil besar yang juga karyawan bang Jev di kantor, dan ya pas bang Jev nolong malah bang Jev yang ketusuk, udah dibawa kerumah sakit sih, tapi bang Jev ga mau dirawat.

Hah?

Seriusan lo ga tau?

Bella hanya menggelengkan kepalanya. Tak lama Bella berpamitan pada galuh, Bella memutuskan untuk pergi ke apartemen Jev. Namun ketika akan menyebrang jalan Galuh menahan Bella.

Ayo gue anter Bell.

Eh gausah, ga terlalu jauh juga, jadi gue jalan aja.

Sekalian Bell, kebetulan gue lewat apartemennya bang Jev.

Dan tanpa berpikir panjang, Bella pun mengiyakan ajakan Galuh. 15 menit sudah akhirnya keduanya pun sampai di gedung apartemen tempat Jev tinggal. Galuh menepikan mobilnya dipinggir jalan.

Luh makasih banyak udah anter gue. Gue pergi sekarang ya.

Oh iya Bell sama-sama.

Bella pun berlari masuk kedalam gedung, Bella pun lambat laun mulai menghilang dari pandangan Galuh.

Emang ya temenan cewek cowok tuh pasti demen demenan. Gue mau deketin Bella gimana juga bakal tetep kalah si ini hahahaha. Ucap galuh yang terus saja melihat ke arah dalam gedung, dimana Bella berada sudah berada didepan lift. Tak lama galuh pun pergi dari sana.

Bella tampak gelisah didalam lift, dan sesampainya didepan pintu apartemen Jev, Bella terus saja menekan bel, namun Jev tak kunjung keluar. 10 menit sudah Bella berdiam diri didepan pintu apartemen, namun Jev masih saja belum keluar.

Apa gue masuk aja ya? Apa gue telepon ka Tania sekarang? Aduh gue lupa ga bawa hp. Tapi apa ka Tania tau soal ini? Secara bang Jev kalo sakit ga pernah mau ngomong sama orang lain. Kalo gue hubungin ka Tania, ntar mereka berdua malah berantem gara-gara gue. Duh gimana dong sekarang? Apa suruh bunda atau lili kesini? Pasti mereka juga ga tau soal ini. Tapi kalo bang Jev pingsan didalem gimana? Ah elah ngapa kalo sakit ga pernah bilang si lu bang. Ucap Bella sembari mondar mandir didepan pintu apartemen Jev.

Sekitar 5 menit sudah Bella berpikir, akhirnya Bella memutuskan untuk masuk kedalam apartemen jev, yang kebetulan Bella tau pin apartemen jev, karena jev sendiri yang memberitahunya. Namun walaupun Bella tau pin apartemen jev, ini pertama kalinya Bella membuka pintu apartemen jev dengan memencet pin, karena biasanya Bella selalu memencet Bell ketika datang ke apartemen jev. Setelah berada didalam, Bella terus memenggil nama jev, tapi tak ada jawaban. Bella mulai menyusuri ruangan demi ruangan, dan terlihat jev sedang terbaring dikasur didalam kamarnya. Bella mulai memanggil manggil jev namun jev tak menjawab panggilan Bella, Bella pun memutuskan untuk masuk kedalam kamar jev.

Bang, sorry ya gue masuk. Ucap Bella yang kemudian mendekati Jev.

Namun terlihat keadaan wajah jev yang pucat dan sedikit berkeringat. Ketika Bella memegang kening Jevera ternyata suhu tubuh jev sangat tinggi, Bella pun seketika panik.

Duh gimana dong sekarang? Telepon rumah sakit? Ibun? Apa ka Tania? Duh elah bingung gue sekarang. Mana ga bawa hp. Oke tenang tenang Bella, pikirin dulu apa yang harus lo lakuin sekarang, jangan sampe buat masalah okay? Ucap Bella sembari menepuk nepuk pelan kepalanya.

Pada akhirnya Bella memutuskan untuk pergi kedapur dan mulai menyiapkan 1 wadah yang berisi air, dan 1 wadah yang berisi air yang juga terdapat es batu didalamnya, setelah itu Bella mengambil beberapa handuk dikamar mandi. Ketika selesai Bella pergi ke kamar jev dan menyimpan wadah itu dimeja tepat samping tempat tidur jev, Bella memasukkan beberapa handuk ke dalam air lalu menaruh beberapa handuk yang sudah dibasahi itu di beberapa tempat pada tubuh jev seperti kening, leher dan kedua ketiaknya. Lalu mengambil wadah yang berisi air es dan mulai memasukkan kedua tangannya kedalam wadah berisi air dan es batu itu. Lalu sesekali memegang tangan jev bergantian kanan dan kiri. Dan ketika akan berpindah pada kaki jev, kemudian Bella memegang kaki jev dan ternyata ujung jari jemari kaki jev terasa sangat dingin.

Lah ko malah dingin ini kakinya? Duh elah ni si bang jev kenapa si? Dia cuma demam doang kan? Ini yang gue lakuin ga akan memperparah keadaan bang jev sekarang kan? Ah ga tau deh berdoa aja semoga si bang Jev baik baik aja.

Bella kembali ke kamar mandi untuk mengambil handuk lagi dan pergi ke dapur lalu membasahi handuk tersebut dengan air hangat. Dan pergi lagi ke dalam kamar lalu menaruh handuk tersebut di kedua kaki jev. Namun tiba-tiba saja jev mengigau, Bella pun mendekati jev dan ternyata jev menyebut nyebut bunda. Bella mulai mengelus ngelus dada jev dan tak lama jev kembali tertidur.

Read more...

Pada malam hari sekitar pukul 7 malam setelah Bella menjalani seharian penuh dengan memulai bisnis makanannya. Tiba tiba saja ada seseorang yang menghubunginya dan akan memesan makanan untuk sebuah acara. Namun seseorang tersebut ingin bertemu secara langsung dengan Bella agar lebih enak menjelaskannya, awalnya Bella menolak ajakan tersebut namun seseorang itu akan membatalkan pesanannya dengan alasan pesanannya ini akan dipakai dalam waktu dekat, tetapi Bella memikirkan hal ini karena ini kesempatan untuknya dimana jumlah pesanannya yang lumayan banyak. Walaupun dengan rasa takut ia memutuskan untuk menemui seseorang itu, dimana salah satu karyawan dari tim marketing Jevera. Pada saat Bella berada di kantor Jemy Prasadja, Bella mempromosikan bisnisnya dan memberikan nomor telepon untuk menghubunginya jika ingin memesan makanan dari bisnisnya. Dari situlah lelaki itu mempunyai kontak Bella. Bella pun mulai siap siap dengan memakai long dress berwarna hitam dan sweater bigsize berwarna peach dengan rambut diikat dibagian tengah yang juga disisakan terurai. Setelah siap Bella turun dari kost annya untuk menunggu driver ojol yang sudah dipesannya. Ketika Bella melewati post security dan menghampiri julia Bella sedikit berbincang sebentar, namun ketika driver ojol sudah datang Bella berpamitan pada julia.

Hati- hati, jangan malem malem pulangnya. Ucap julia.

Iya mpok. Balas Bella.

Namun dalam perjalanan menuju cafe yang diminta oleh seseorang tersebut Bella terlihat sangat gelisah, walaupun pikirnya ditempat yang mungkin saja ramai, tetapi entah kenapa Bella sedikit merasa takut.

Bella, Bella, ayo jangan mikir macem-macem. Gumamnya sembari mengelus ngelus dadanya agar membuat dirinya menjadi lebih tenang.

Awalnya Bella berniat meminta Malvynn untuk menemaninya bertemu dnegan seseorang itu, namun Bella mengurungkan niatnya karena takut menganggu istirahat atau kegiatan Malvynn. Sampai akhirnya Bella memutuskan untuk pergi serang diri. 1 jam sudah dalam perjalanan Bella pun akhirnya telah sampai disebuah cafe, dimana keadaan terlihat lumayan sepi. Ini pun pertama kalinya datang ke cafe tersebut, sebelum Bella masuk dia berdiam diri didepan pintu cafe, hatinya bimbang dan gelisah. Namun Bella terus menenangkan dirinya sendiri.

Tenang Bella, ini kesempatan banget buat lo, okay? Ucapnya pada diri sendiri.

Bella pun mulai berjalan memasuki cafe tersebut, namun ketika dalam perjlanan Bella merogoh sesuatu dalam tasnya untuk memastikan bahwa sebuah gunting dan cutter kecil yang dibawa oleh Bella tersimpan disana, dimana barang tersebut dibeli ketika dalam perjalanan menuju cafe. Teman teman Bella sudah tidak aneh dengan Bella yang selalu saja membawa gunting, karena mereka tahu bahwa Bella lumayan kesulitan jika ingin membuka seseatu. Bella sama sekali tak ada niat untuk membeli barang barang itu, namun ketika dalam perjalanan Bella merasa tidak enak hati, beberapa kali Bella berpikir untuk tidak menemui lelaki itu, namun disisi lain Bella berpikir ini juga merupakan kesempatan untuknya dalam mempromosikan masakannya.

Read more...

Sekitar pukul 11 malam dan Malvynn sedang keluar membeli secangkir minuman hangat untuknya juga Jev. Bella pun tersadar dari pingsannya, namun dia tak melihat siapapun.

“Aw.” Ucap Bella sembari memegang kepalanya.

Duh pusing banget. Tambahnya sembari bangun dari tidurnya dan kemudian merubah posisi menjadi duduk lalu beranjak dari duduknya untuk mengambil air minum. Dan ketika menyimpan gelas dimeja, Bella melihat tangannya yang yang diinfus bergantian dengan melihat tangan kiri yang diperban, namun tiba-tiba saja Bella menangis mengingat ketika ia akan mengakhiri hidupnya tadi sore. Tak lama terdengar suara pintu bergeser dan ternyata Jevera yang masuk.

“Bell, ternyata lo udah bangun.”

Namun ketika Jevera menutup pintu terdengar suara isakan tangis Bella.

“Bella.” Ucap Jevera yang kemudian menghampiri bella yang sedang membelakanginya.

“Gue gapapa bang.”

“Gue tau lo lagi ga baik-baik aja sekarang.” Ucap Jevera yang kemudian membalikkan tubuh Bella dan sekarang berubah posisi menjadi berhadapan. Namun Bella buru buru menutup mata dengan tangan kirinya dan tangan kanan yang masih memegang tiang infusan. Jevera pun menurunkan lengan kanan Bella sembari menatap Bella. Namun Bella hanya menggelengkan kepalanya dan tiba-tiba meneteskan air matanya. Jevera pun mendekati Bella dan memeluknya.

“Lo bisa nangis sepuasnya sekarang, gue pinjemin pundak gue buat lo hari ini. Jadi gausah ditahan.” Ucap Jevera sembari menepuk nepuk pelan punggung Bella.

Mendengar itu membuat Bella kian menangis, Bella menangis dipundak Jevera. Mungkin ini pertama kalinya Bella memperlihatkan tangisannya secara langsung pada Jevera. 20 menit sudah Bella menangis, seketika Bella mundur dan berbalik badan.

“Udah nangisnya?” Tanya Jevera pada Bella.

“Gue mau ke air dulu bang.”

Bella pun pergi ke kamar mandi sembari mendorong tiang infusannya. Setelah di kamar mandi Bella mulai menguncir rambutnya dan merapikan rambut rambut yang ada di wajahnya.

“Gimana ga sembab, seharian tadi gue nangis mulu.” Ucapnya sembari melihat dirinya sendiri didepan sebuah kaca yang menempel didinding kamar mandi.

Bella pun membasuh wajahnya dengan air yang mengalir di sebuah westafel, 10 menit sudah Bella pun pergi keluar dari kamar mandi dan ternyata Jevera sudah menunggunya didepan pintu kamar mandi. Buru buru Bella melepaskan kuncirannya dan mulai menutup wajah dengan rambutnya.

“Gue malu sekarang, mata gue sembab banget soalnya, jadi jangan tanya tanya.” Ucapnya pada Jevera, dimana Jevera hanya memberi respon tersenyum setelah melihat Bella yang dihadapannya itu dengan wajah yang ditutupi oleh rambutnya.

“Terus lo jalan gimana liatnya?”

“Tuntunlah, gimana si bang.”

Melihat tingkahnya sekarang ini hanya membuat Jevera menggelengkan kepalanya sembari tersenyum. Jevera pun menuntun Bella berjalan, dan pergi menuju sofa sesuai apa yang diminta oleh Bella, dan setelah duduk, Bella meminta Jevera untuk tak duduk dihadapannya dan diminta untuk duduk disampingnya, setelah Jevera duduk disamping Bella, Bella pun mulai merapikan rambutnya kembali dan dibiarkan terurai kebelakang.

“Jangan tengok tengok ke gue, kalo mau ngobrol liatnya kedepan aja.”

“Hm.”

“Tumben. Oh iya bang, lo yang bawa gue kesini? Gimana caranya lo buka pintu kamar gue? Emang diizinin sama mpok buat masuk ke kamar guenya?”

“Chloe yang dobrak pintu kamar lo, gue cuma bawa lo kesini.”

“Hm gitu. Jangan jangan Firda tadi ada liat gue bang?”

“Hm.”

“Duh gue harus minta maaf sama dia, pasti dia tadi takut banget setelah liat gue.”

“Untuk sekarang ini pikirin diri lo sendiri bisa ga si Bella?”

“Ga bisa bang, gue udah buat Firda inget sama kejadian kakaknya lagi pasti, secara dia masih ada trauma sama yang namanya bunuh diri atau self harm. Kakaknya Firda pergi dengan cara itu bang, dan kejadiannya didepan mata Firda sendiri.”

Namun tiba-tiba saja terdengar suara pintu terbuka dan itu ternyata Malvynn.

“Loh ternyata udah bangun Bell. Kebetulan berarti, gue baru aja beli makanan buat lo. Eh bang sorry ya kopi lu dingin, tadi gue pengen ngerokok jadi diem diluar dulu hahahaha.” Ucap Malvynn yang kemudian menyimpan semua apa yang ada digenggamannya dimeja tepat didepan Bella.

Saat ini Malvynn sebenarnya sedang berbohong pada Bella juga Jevera, setelah Jevera datang ke kamar Bella tak lama disusul oleh Malvynn yang datang juga namun ketika melihat Jevera yang sedang memeluk Bella, Malvynn mengurungkan niatnya untuk masuk ke dalam kamar, dan selama Bella menangis pun Malvynn diam di luar sembari duduk dan menyenderkan tubuhnya di dinding dengan kopi hangat yang menemaninya.

“Bell, mau makan? Pasti lo laper.” Ucap Malvynn pada Bella.

Bella hanya menjawab dengan anggukan kepalanya saja. Malvynn mulai menyiapkan makanan dan memberikannya pada Bella.

“Makasih banyak Vynn.”

“Heem sama sama.”

Batin Malvynn “mata lo sembab banget Bell.”

Tak lama Malvynn mengambil kursi yang ada disamping kasur lalu membawanya ke samping sofa. Mungkin memang masih ada tempat untuk Malvynn duduk disofa namun takut membuat Bella tak nyaman jika ketiganya berdempet dempetan dikursi.

Sudah 5 jam Bella berada dirumah sakit, dan kini ia dijaga oleh Malvynn dan Jevera. Awalnya Tania dan Chloe yang akan menjaga Bella, namun Jevera dan Malvynn tiba-tiba saja menawarkan diri untuk menjaga Bella.

Tepat pukul 3 pagi dan memastikan Jevera dan Malvynn tidur, Bella memutuskan untuk pergi keluar kamar. Sejak terbangun dari pingsannya Bella tak tidur lagi, namun ketika Jevera dan Malvynn meminta Bella tidur Bella hanya pura pura tidur. Bella berjalan seorang diri dan terlihat beberapa orang yang berlalu lalang, mungkin itu adalah orang orang yang menjaga pasien. Ketika melewati sebuah kamar terlihat seorang anak kecil perempuan sedang berada di ambang pintu, sepertinya sedang menunggu seseorang.

“Hey cantik, lagi apa disini? Ko sendirian.” Ucap Bella setelah melihat kedalam kamar yang tak terlihat siapapun.

“Lagi nungguin ibu nih ka, lama banget dari tadi.” Ucap anak kecil.

“Loh emang ibunya lagi kemana sayang?”

“Lagi beli makanan diluar, soalnya Adella laper banget.”

“Hm gitu. Mau kaka temenin ga sambil nunggu ibu pulang lagi kesini?”

“Boleh. Aku mau minta tolong sama kaka boleh?”

“Boleh banget sayang, mau minta tolong apa?”

“Tolong bukan kuaci ka, aku lagi pengen makan kuaci.” Ucapnya sembari tersenyum.

“Ayoo.”

Adella pun meraih tangan Bella dan membawanya masuk ke dalam kamarnya dan menutup pintu.

“Umur berapa sayang?”

8 tahun.

Bella pun dipinta duduk disofa oleh Adella dan Bella mulai membuka kuacinya. Keduanya pun sedikit berbincang-bincang. Dibalik keasyikan Bella dengan Adella. Malvynn dan Jevera sibuk mencari keberadaan Bella, 15 menit setelah Bella pergi Jevera terbangun karena ingin ke kamar mandi, namun Jevera terkejut setelah melihat Bella yang tak ada dikasurnya lalu membangunkan Malvynn dan keduanya memutuskan untuk mencari Bella.

Sudah 20 menit Malvynn dan Jevera mencari Bella namun tak ketemu juga. Namun ketika melewati sebuah kamar dengan seorang wanita tepat didepan pintu, Jevera melihat ke arah dalam kamar dan terlihat Bella sedang ada didalamnya.

“Bella.”

Wanita itu pun menoleh ke arah Jevera.

“Oh pacar masnya ya?”

“Bukan ka, dia temen saya.”

“Hm temen masnya ya. Saya dari tadi diem disini, tapi saya ga mau ganggu mereka yang lagi asik gitu.” Ucap wanita itu sembari melihat Bella yang tertawa bersama Adella.

“Saya sudah lama tidak melihat anak saya tertawa lepas seperti itu. Semenjak kepergian papahnya, ketawanya jadi ga selepas dulu mas. Tapi temen mas berhasil membuat anak saya tertawa seperti dulu.”

“Kalo boleh tau anak kaka sakit apa?”

“Dia kena diabetes tipe 1. Udah ada turunan dari papahnya, tapi juga karena pola makannya yang jelek.”

Setelah mendengar itu seketika Jevera melihat ke arah Bella. Jevera sekarang merasa khawatir dengan kesehatan Bella. Dimana ia tau Bella ada keturunan diabetes dari kedua orang tuanya. Dan juga pola makan Bella yang kadang tak teratur. Ketika Bella masih asik berbincang dengan Adella tak sengaja Bella melihat kearah luar pintu dan melihat Jevera dan seorang wanita disampingnya.

“Sayang, itu ibu bukan?”

“Oh iya itu ibu.” Ucap Adella yang kemudian beranjak dari duduknya dan berjalan menuju pintu.

“Sini sama kaka aja didorongnya.” Ucap Bella yang kemudian mendorong tiang infusan milik Adella dengan tangan kirinya, dan juga tangan kanannya yang mendorong tiang infusan miliknya.

Ketika Adella sudah membukakan pintu, Jevera menatap Bella dengan pandangan sendu, namun Bella hanya mengerutkan keningnya.

Batin Bella “Ngapain si ni orang liat gue begitunya banget.”

“Bu, ini kaka cantik namanya ka Bella. Tadi ka Bella bantuin aku buat buka kuacinya.”

“Oh kaka cantik ini namanya ka Bella?”

“Heem.” Jawab Adella.

“Hai ka, maaf ya sembarangan masuk ke kamar anaknya kaka.”

“Eh gapapa sayang, malah saya seneng Adella ada temen ngobrol. Pasti Adella nunggu lama selagi saya beli makanan buat Adella. Makasih ya ka Bella udah temenin anak saya.”

“Iya ka sama sama.”

“Oh ini temennya kamu ya? Pasti dari tadi nyariin kamu.”

“Iya dia temen saya ka.”

“Ayo pamit dulu sama ka Bella, ka Bella mau istirahat sekarang.”

“Ka Bella, jangan lupa ya sama janji kita berdua.”

“ Wah Janji apaan nih.”

“Rahasia dong bu.”

Melihat itu membuat ketiganya sedikit tertawa.

“Selamat istirahat ka Bella.”

“Selamat istirahat, hm salah, selamat makan ya sayang.”

“Iya kaka Bella cantik.”

“Kaka ke kamar kaka dulu ya sayang.”

“Iya ka dadah.”

“Dah sayang.”

Keduanya pun saling melambaikan tangan. Tak lama Jevera dan Bella pergi dari sana. Jevera yang awalnya berada disamping kiri Bella kinin beralih ke samping kanan Bella dan mulai mendorong tiang infusan Bella. Melihat itu Bella pun membiarkan Jevera yang mendorong tiang infusannya.

“Ternyata penyakit apapun ga mandang umur ya bang. Dulu selama gue anter kaka gue ke rumah sakit, gue belum pernah liat yang kena diabetes seumuran sama Adella. Dan ini pertama kalinya gue liat didepan mata gue sendiri anak seumur itu udah kena diabetes.”

“Adella yang cerita?”

“Heem. Dia juga cerita soal kepergian ayahnya.”

“Ngomong ngomong tadi Adella bilang janji, janji apaan?”

“Gue cerita sama Adella kalo gue punya tempat favorit, dan katanya dia juga mau liat city light yang sering gue liat, dan kita buat janji setelah kita keluar dari rumah sakit, kita pergi sama sama kesana.”

Ketika Bella dan Jevera sedang asik berbincang dan sudsh dekat dengan kamar Bella terlihat Malvynn yang berada didepan pintu kamar seperti sedang kebingungan.

“Vynn.” Panggil Bella.

“Bell, lo kemana aja?”

“Maaf Vynn, tadi gue gabut jadi jalan jalan sekitar sini.”

“Dikirain pergi kemana.”

“Maaf.”

“Ga perlu minta maaf Bell. Pasti lo ga bisa tidur kan?”

Anggukan dari Bella.

“Bawa ke taman yang ada diluar aja bang.”

“Go go.” Ucap Bella antusias.

“Dingin Vynn, Bella harus istirahat sekarang.”

“Biarin lah bang, hm?” Ucap Bella melihat kearah Jevera dengan sedikit memohon.

Jevera pun membuka jaketnya dan memakaikan pada Bella.

“Okay, ayo.” Ucap Bella.

Ketiganya pun jalan berdampingan dengan posisi Bella berada ditengah.

Sudah hampir 1 minggu setelah kejadian itu, dan Bella pun sudah menceritakan semuanya pada Tania juga Chloe, namun tidak dengan Malvynn dan Jevera yang belum mengetahui alasan Bella bekerja dengan Bara.

Malvynn dan Jevera selama 1 minggu ini sudah beberapa mendatangi Bella untuk mengirim makanan dan berniat ingin menemuinya namun Bella sama sekali tak ingin menemui keduanya, nomer telepon keduanya masih diblokir oleh Bella.

Malam minggu ini entah kenapa Bella tak keluar kamar sama sekali padahal biasanya dia selalu mendatangi ketiga temannya. Dihubungi oleh Tania, Chloe dan Firda pun tak ada jawaban apapun dari Bella. Hingga akhirnya ketiganya memutuskan untuk menghampiri Bella di kamarnya, karena takut Bella tiba-tiba sakit. Dan sesampainya di kamar Bella.

“Tumben banget kamar si Bella gelap gini, bukannya dia ga suka ya kalo gelap begini? Apa hari ini dia pergi keluar ya?” Ucap Chloe pada Tania dan Firda.

“Kayanya engga, tadi pagi bilang sih pengen istirahat hari ini.” Jawab Tania.

Tania pun mulai mengetuk ngetuk pintu kamar Bella sembari memanggil namanya, namun sama sekali tak ada jawaban apapun dari Bella. Chloe pun meminta Firda untuk menghubungi nomer Bella, dan ternyata terdengar suara deringan handphone Bella yang berada di dalam kamar.

“Ni anak tidur kali ya?”

Namun entah kenapa tiba-tiba saja Chloe mengambil sebuah kursi yang berada didepan kamar Bella dan mengintip di jendela kamar Bella dengan sedikit menggeser gordennya. Chloe pun terkejut setelah melihat Bella sedang terbaring di lantai dengan keadaan kamar yang berantakan.

“Ka, ka, lo bawa kunci kamar Bella?” Tanyanya pada Tania dengan wajah yang mulai panik.

Melihat wajah Chloe yang panik membuat Tania merogoh ke saku celananya mencari kunci kamar Bella lalu memberikannya pada Chloe, dan ketika Chloe sudah membuka kuncinya dan mulai berusaha membuka pintu ternyata tak terbuka, ketiganya berpikir bahwa Bella mengunci slot dari dalam kamar. Chloe pun mulai mendobrak pintu dengan tubuhnya namun masih tak bisa.

“Aduh anjim.”

“De, kamu sekarang pergi ke mpok ya, tolong pinjem kotak alat perkakas sama mpok.”

“I-iya ka.”

Firda pun dengan cepat berlari menuju pos tempat Julia berada, namun ternyata kebetulan Julia sedang berbincang dengan Jevera yang pada saat itu berniat menitipkan makanan untuk Bella.

“Mpok, mpok.” Panggil Firda dengan suara yang terengah engah karena berlari dan menuruni anak tangga.

“Eh kenapa neng?” Tanya Julia pada Firda.

“Minjem kotak alat perkakas, mpok.”

“Buat apa?”

“Minjem dulu aja sekarang, nanti dijelasin.” Ucap Firda dengan wajah yang panik.

“Lo kenapa Fir?” Tanya Jevera.

Firda sedari awal sudah melihat Jevera namun baru menyadari ketika Jevera bertanya.

“Ka Bella, bang.”

“Bella kenapa?”

“Gue ga tau, tapi ka Tania minta gue buat ambil kotak alat perkakas.”

Tak lama ketika Jevera dan Firda sedang berbincang Julia menghampiri keduanya dengan membawa kotak alat perkakas.

“Nih neng.” Ucap Julia pada Firda.

“Mpok, saya izin ikut ke dalem boleh ya?”

“Oh engga boleh dong bang.”

“Saya mohon mpok.”

“Boleh ya mpok? Takutnya ada apa-apa sama ka Bella.” Jawab Firda pada Julia.

“Ini Firda diminta sama ka Tania buat buka pintu kamarnya ka Bella mpok.” Tambah Firda.

Tanpa berbicara lagi Julia pun menganggukkan kepalanya dan meminta untuk pergi ke kamar Bella. Ketiganya pun pergi ke kamar Bella, dan sesampainya disana terlihat Chloe yang masih berusaha mendobrak pintu kamar Bella, dan terlihat Tania yang bolak balik sembari memegang handphonenya dimana ia terus berusaha menghubungi Bella, karena masih berpikir bahwa Bella memang sedang tidur.

Jevera pun meminta Chloe untuk berpindah tempat dan mengambil alat untuk mencongkel pintunya namun masih tetap tak terbuka dan kemudian Jevera memutuskan untuk mendobrak pintunya, setelah terbuka Jevera menyalakan lampunya dan terlihat kamar yang berantakan dengan pecahan gelas dan sobekan sobekan kertas berada di lantai. Melihat keadaan Bella yang seperti itu membuat Firda sangat terkejut.

“Chloe, bawa Firda ke kamarnya sekarang.”

Tanpa berpikir panjang, Chloe pun membawa Firda dari sana. Tania juga meminta Julia untuk melihat keadaan disekitar kamar Bella, agar tak ada anak kost lain yang mengetahui hal ini. Tania menutup pintu kamar Bella dan tersisa ia dan Jevera yang berada di dalam.

Tania mencari sapu ijuk dan mulai menyapu lantai yang berserakan pecahan gelas, dan Jevera yang membawa Bella ke atas kasur dan menyenderkan tubuh Bella di kepala kasur lalu mulai membangunkan Bella berharap Bella masih sadar, setelah Jevera melihat banyak sayatan dilengan kirinya dan terlihat tadi gagang gelas dengan darah tepat disamping Bella.

“Bella, Bella.” Panggil Jevera sembari menepuk nepuk pipi Bella.

Namun ketika Jevera mulai memegang nadi yang ada dileher Bella, darah mulai mengalir dari hidung Bella. Tania yang melihat itu buru buru mengambil tisu ya ga ada di meja dan memberikannya pada Jevera.

“Kita pergi kerumah sakit sekarang. Lo keluar dulu, gue mau gantiin bajunya Bella.”

Jevera pun pergi keluar dari kamar Bella, dan setelah 15 menit menunggu, akhirnya Tania pergi keluar dan melihat keadaan disekitar, dan setelah melihat keadaan, Tania meminta Jevera untuk membawa Bella turun ke bawah untuk dibawa ke dalam mobilnya.

Setelah sampai di bawah Jevera memasukkan Bella kedalam mobil, namun tak lama Chloe dan Julia pergi menghampiri Jevera dan Tania yang masih berada diluar mobil. Dan tiba-tiba saja terdengar suara motor dari luar gerbang, dan ternyata itu adalah Malvynn.

“Rame amat, ada apaan nih?”

“Lo ikut Vynn, sini biar gue aja yang parkir motor lo.” Ucap chloe pada malvynn.

“Ada apaan si?” Tanya Malvynn dengan wajah bingungnya.

“Udah buruan sana masuk mobilnya ka Tania.”

Walaupun Malvynn bingung, tapi dia tetap turun dari motornya dan masuk kedalam mobil tepat disamping Jevera dan Malvynn terkejut ketika melihat Bella yang tertidur disamping Tania.

“Ka, itu Bella kenapa?”

“Dijelasinnya nanti aja Vynn.”

Jevera pun mulai melajukan mobil milik Tania. Hampir menghabiskan waktu 40 menit menuju rumah sakit dan ditangani oleh dokter sekitar pukul 10 malam Bella sudah dipindahkan kerang rawat inap.

“Jevera mana Vynn?” Tanyanya pada Malvynn dimana Malvynn barus saja tiba setelah bertemu dengan dokter.

“Lagi di administrasi ka.”

“Gimana keadaan Bella? Ga ada apa apa kan sama bella?”

“Lambungnya Bella luka ka, perutnya kosong, dan Bella juga dehidrasi, buat luka di deket nadinya Bella katanya gapapa ka, ga perlu operasi juga.” Jawab Malvynn yang kemudian berdiri tepat disamping Bella berbaring.

Tak lama Tania beranjak dari tempat duduk.

“Vynn, gue mau pulang sekarang. Mau bawa barang barang punya Bella, lo sama Jev tunggu dulu disini sampe gue dateng lagi baru lo berdua pulang. Soalnya gue harus beresin kamar Bella dulu.”

“Oke ka, hati-hati dijalan.”

“Heem, kabarin gue kalo Bella bangun atau ada apa-apa sama Bella.”

“Iya ka.”

Tania pun pergi.

Malvynn masih saja menunggu Bella di kost-annya, berharap Bella memang berada didalam kamarnya. Namun seketika Malvynn pergi meninggalkan tempat kost Bella setelah mendapatkan kabar bahwa Bella sedang berada di sebuah club.

Perjalanan Malvynn menuju club akan memakan waktu sekitar 1 jam, hingga akhirnya Danu yakni teman 1 tongkrongan Malvynn yang juga teman se fakultasnya ini bingung untuk mengulur waktu agar Bella tak pergi.

Hingga akhirnya Danu dan Sheryl yakni kekasihnya mencari cara dengan membohongi Bella dan berkata bahwa ada teman sekelas Bella sedang berada di club juga.

“Sher, udah pergi kali. Coba tolong lo liatin dulu sebentar.” Ucap Bella dimana ia berada di satu ruangan dengen Sheryl.

“Belum Bell, lo mau nanti dia liat lo lagi ada disini?”

“Ya gamau sih.”

“Yaudah tunggu dulu sebentar, Danu lagi cari cara buat bikin temen lo pergi dari sini.”

“Thanks ya udah mau bantu gue Sher.”

“Heem sama-sama.”

Batin Sheryl “Sorry Bell kita bohong sama lo.”

Namun dibalik itu ada Bara dan Jennifer yang terus saja mencari keberadaan Bella. Mereka khawatir kejadian sebelumnya terjadi lagi, dimana Bella meminum minuman beralkohol dan mabuk. Padahal awalnya Bella hanya meminta izin pergi sebentar untuk pergi ke toilet. Namun ternyata Bella sudah pergi hampir 30 menit.

Bara yang akan menghubungi Bella pun tidak bisa karena hp nya yang tertinggal dan sekarang ada pada Jennifer yakni sekretaris pribadinya. Jennifer pun pergi ke kamar mandi namun hasilnya nihil. Pikiran Bara pun kalut, takut Bella akan mabuk lagi seperti sebelumnya, dan bertemu dengan lelaki yang akan mengambil kesempatan.

“Poppy, gimana?” Tanya Bara pada seseorang yang selalu menjaga Bella itu.

“Tidak ada pak, saya sudah cari di beberapa tempat tapi saya tidak menemukan non Bella.”

“Jennifer, coba kamu tanya sama bartendernya siapa tau dia melihat Bella.”

“Baik pak.”

Bara kembali mencari keberadaan Bella. Dan disekitar pukul 10 lewat 40 menit, Malvynn mengabari Danu bahwa ia telah sampai dan sudah menunggu didepan club. Mendengar itu membuat Danu dan Sheryl membiarkan Bella pergi keluar agar cepat diketemukan oleh Malvynn.

“Thanks ya Dan, Sher.”

“Oke oke.” Jawab Danu.

Seketika Danu mengabari Malvynn bahwa Bella sebentar lagi akan pergi keluar dari club bersama dengan Bara. Sepanjang perjalanan untuk keluar dari club, Bara terus saja diam dengan wajah yang sedikit marah, Bella bertanya pun tak dijawab olehnya. Namun seketika Bara berhenti dan berkata.

“Kamu tau saya cemas sama kamu Bella?” Ucap Bara pada Bella.

“Maaf Bara, tadi ada teman saya disini, dan saya tidak mau dia melihat saya ada disini.”

“Harusnya kamu bilang sama saya, biar saya yang urus.”

Ini pertama kalinya Bella melihat Bara marah seperti ini setelah beberapa minggu mengenal Bara. Dan tak lama keduanya pun pergi keluar dan menghampiri mobil yang sudah menunggu didepannya.

Namun tak sengaja Bara bertemu dengan seseorang yang dikenal olehnya, yakni temannya ketika masa kuliah. Malvynn yang sedang menunggu akhirnya melihat Bella dan seketika menghampirinya. Namun Malvynn ditahan oleh beberapa orang yakni bodyguard yang bekerja dengan Bara.

“Jennifer, dia teman saya.”

Jennifer pun meminta bodyguard bodyguard itu untuk membiarkannya dan seketika Bella menarik lengan Malvynn dan pergi menjauh dari sana. Walaupun Bara masih sibuk mengobrol dengan temannya itu, tapi Bara terus saja fokus melihat Bella dan kini baru saja pergi menjauh dengan Malvynn.

“Vynn 2 hari lagi, gue mohon sama lo. Biarin gue dulu ya? Gue ga lagi ngelakuin hal hal yang lo pikirin ko Vynn. Gue disini cuma kerja, ga lebih dari itu.”

Namun ucapan Bella sama sekali tak Malvynn hiraukan. Malvynn buru buru membuka jaketnya dan menyimpan jaket itu dipundak Bella. Namun Bella malah melepaskan kembali.

“Bella, pake jaketnya.”

“Ya Vynn?”

“Ini bener bener bukan Bella yang gue kenal.”

Bella pada saat itu memakai dress berwarna hitam dibawah lutut dan tanpa lengan. Awalnya Bella memakai sweater berwarna peach, namun sweater dia basah terkena air tumpahan minuman. Bara pun awalnya memakaikan jas miliknya pada Bella, namun Bella tak ingin memakainya.

“Lo pulang sama gue.”

“Gue ga mau.”

“Bella, gue mohon.”

“Malvynn, dengerin dulu, gue bakal ceritain semuanya sama lo. Tapi setelah semua ini selesai Vynn, 2 hari lagi, ga lebih.”

“Jadi ini alasan lo cuti dari part time, Bella?”

“Vynn.”

“Engga Bella, lo pulang sama gue sekarang. Pake helmnya.” Ucap Malvynn sembari memberikan helm pada Bella, tapi tak Bella ambil.

Malvynn pun mengambil kembali jaket dari tangan Bella dan memakaikan kembali di pundak Bella.

“Malvynn, please.”

Bella pun akhirnya membuka kembali jaket itu dan memberikannya pada Malvynn lalu memutuskan pergi meninggalkan Malvynn. Namun melihat itu seketika Malvynn kembali menarik lengan Bella, walaupun Bella menolak Malvynn terus memaksanya.

Bara sebenarnya tidak fokus berbincang dengan temannya itu karena matanya hanya fokus pada Malvynn dan Bella, ketika melihat Bella yang terus dipaksa oleh Malvynn seketika Bara meninggalkan temannya dan menghampiri keduanya lalu memukul Malvynn, dan Bara membawa Bella ke belakang tubuhnya.

“Bella sudah meminta kamu untuk melepaskan tangannya kenapa masih kamu paksa?” Ucap Bara.

“Bukan urusan anda Bara Enangga.”

Mendengar Malvynn menyebutkan nama Bara membuat Bella terkejut. Harapan agar semua orang tak tau soal ini ternyata nihil, satu persatu orang terdekatnya tau apa yang belakangan ini ia lakukan. Padahal Bella sudah berusaha untuk menutupi ini sampai kesepakatan itu berakhir dan melupakan semua kerja sama dengan Bara.

Tak lama Bara mengenggam tangan Bella dan membawanya berjalan mendekati mobil lalu meminta Bella untuk masuk ke dalam mobil, Malvynn pun berusaha mengejar Bella namun ditahan oleh beberapa bodyguard. Malvynn terus saja memanggil Bella namun Bella tak hiraukan Malvynn sama sekali. Dan ketika dia akan masuk ke dalam mobil, seketika melihat Malvynn yang terus saja berusaha melepaskan lengan lengan bodyguard itu dari badannya.

Batin Bella “Maafin gue Vynn.”

“Bella, masuk sekarang.”

Bella pun akhirnya masuk kedalam mobil disusul oleh Bara yang duduk tepat disamping Bella. Tak lama keduanya berangkat untuk pergi ke sebuah cafe dimana tempat ini kadang dipakai untuk menghabiskan waktu bersama. Dan dalam perjalanan Bella mulai membuka percakapan dengan Bara padahal biasanya Bella jarang seperti ini, karena selalu Bara yang membuka percakapan.

“Bara, saya mohon tolong jangan lakukan apapun sama temen saya.”

“Tapi dia sudah mau menyakiti kamu Bella.”

“Tidak Bara. Dia hanya khawatir sama apa yang belakangan ini saya lakukan.”

“Pasti dia mikir macam-macam terhadap kamu.”

“Saya mohon Bara.”

Namun Bara tak menjawab sama sekali dan menghiraukan Bella walaupun Bella terus saja memohon padanya. Ketika Bella sedang dalam perjalanan, Malvynn menghubungi seorang temannya yang diminta olehnya untuk melacak keberadaan Bella.

“Gimana?” Tanya Malvynn pada seorang temannya lewat sambungan telepon.

“Udah Vynn, ini nomernya bener punya temen lo kan?”

“Iya bener, udah sampe mana Ben?”

“Baru sampe perempatan Vynn. Ga jauh dari club.”

“Udah lo hubungin bang Jev?”

“Ga aktif nomernya anjir.”

“Duh anjing. Gue tutup dulu teleponnya Ben.”

“Oke oke.”

Setelah menutup sambungan telepon dengan Beni, Malvynn pun buru buru menghubungi salah satu teman tongkrongan Jevera. Dan tak lama seorang teman Jevera itu mengangkatnya.

“Jev, ini si Malvynn telepon gue, katanya mau ngomong sama lo.”

Teman Jev itu pun memberikan handphone miliknya pada Jev.

“Bang, kenapa nomer lo ga aktif anjing?”

“Hp gue ketinggalan Vynn, ada apaan?”

“Bella, bang.. Ini lo pinjem hp temen boleh kagak? Nanti Beni yang kasih tau Bella ada dimana bang, dia sekarang lagi dijalan sama si Bara.”

“Bara? Anjing.”

“Oke oke, lo kasih aja nomer hp si Januar yang ini aja Vynn. Gue otw.”

“Oke sip ntar Beni nyambungin nomer hp bang Januar sama nomer hp gue.”

Seketika Jevera mengakhiri panggilannya, dan meminjam motor milik temannya.

“Lo kenapa anjing? Panik begitu.” Tanya salah satu temannya.

“Biasalah, siapa lagi kalo bukan karena Bella.” Jawab salah satu teman yang lainnya.

“Jan, gue pinjem hp, earphone sama motor lo sekarang.”

“Buat apaan anjim? Kalo cewek gue nelepon gimana bangsul?”

“Pake hp lo yang satunya dulu lah jir, urgent sekarang.”

“Yaudah nih.” Ucap Januar sembari memberikan kunci motor dan earphone pada Jev, Jev tidak memilih membawa mobilnya karena ia pikir akan lebih cepat jika mengendarai motor.

“Ini kunci yang mana anjim?”

“Cross yang item.”

“Bangsul, motor cross lu yang item kan beberapa anjim.”

“Polek ijo.”

“Oke sip.”

Tak lama Jevera mengdarai motor milik temannya dan mulai menyusul Malvynn. Jevera dan Malvynn sudah tersambung oleh panggilan dari Beni dimana ia akan memberi tahu keberadaan Bella. Dibalik itu Bella dan Bara masih dalam perjalanan menuju cafe.

“Bara, ini bukan jalan ke tempat yang mau kita datengin.”

“Maafkan saya Bella.”

“Maksud kamu apa Bara?”

Tiba-tiba saja Bara mengeluarkan sebuah sapu tangan yang sudah diolesi obat disapu tangan itu hingga membuat Bella pingsan. Jennifer yang sedang berada didepannya seketika melihat kebelakang.

“Pak, ga gini caranya pak. Yang bapak lakukan sekarang ini salah pak.”

“Saya tidak mau Bella pergi dari saya Jennifer. Jadi ini satu satunya cara untuk membuatnya stay sama saya.”

“Engga pak. Poppy putar balik dan pergi kekost-an Bella.”

“Maaf Jennifer.” Jawab Poppy.

“Poppy, saya mohon.”

“Poppy berentikan mobilnya. Dan pindahkan Jennifer ke mobil belakang.”

“Baik pak.”

Poppy memberhentikan mobilnya di tepi jalan dan memaksa Jennifer untuk keluar dari mobil. Namun dengan cepat Jennifer mengambil ponsel dari sakunya dan berniat menghubungi Jevera dan Malvynn, Poppy yang melihat itu buru buru mengambil handphone milik Jennifer, dan memukul punggung Jennifer sehingga membuatnya pingsan dan kemudian dibawa ke mobil yang berada dibelakangnya.

“Jangan sampe Jennifer menghubungi siapapun. Tunggu sampe pak Bara selesai memperpanjang kontraknya dengan non Bella.”

“Baik bu.” Ucap body guard yang ada didalam mobil itu.

“Kita jalan sekarang, tapi nanti kalian tidak usah ikut kedalam, cukup tunggu didepan.”

“Siap bu.”

Tak lama kedua mobil itu pun kembali berjalan dan sesampainya dibawah jembatan dengan sungai disampingnya, Bara pun menunggu Bella terbangun.

“Poppy kamu tunggu diluar saja.”

“Baik pak.”

15 menit sudah Bara menunggu akhirnya Bella pun bangun. Namun ketika bangun dan melihat Bara.

“Bara, saya mohon jangan seperti ini Bara.”

“Kamu tanda tangani kontrak kerja baru kita.”

“Engga Bara, saya tidak mau.”

“Saya tidak mau menyakiti kamu Bella, tapi hanya dengan cara ini supaya kamu masih tetap bekerja dengan saya.”

“Kalau saya menandatangani kontrak kerja ini dengan terpaksa, saya yakin selama kontrak kerja berlangsung saya akan membenci kamu Bara Enangga.”

Bella pun berusaha membuka pintu mobil agar bisa keluar dari sana. Namun Bara sengaja mengunci pintu itu sampai Bella mau menandatangani kontrak kerja baru yang sudah dibuatnya.

“Bella, saya mohon.”

Namun terlihat dari jauh Jevera dan Malvynn dengan mengendarai motornya masing-masing. Melihat itu membuat Bella berteriak minta tolong. Poppy yang mendengar teriakan Bella seketika berbalik dan melihat Malvynn dan Jevera.

“Lo urus si Bara bang. Gue yang urus ni cewek.” Ucap Malvynn sembari melihat ke arah Poppy.

Melihat Jevera yang sedang menghampiri mobilnya, Bara meminta Bella untuk cepat cepat menandatangani kontrak kerja itu, namun Bella tetap kekeh dan tidak mau menandatanganinya. Seketika itu membuat Bara marah dan mengeluarkan sebuah suntikan yang berisi cairan, lalu menyuntikkan pada punggung Bella. Bella seketika menatap Bara dan meneteskan air matanya.

“Kamu jahat Bara.”

“Maafkan saya Sebella.”

Dengan kaca yang transparan itu membuat Jevera melihat ketika Bara menancapkan sebuah suntikan pada punggung Bella.

“Bara anjing.” Teriak Jevera yang kemudian memarkirkan motornya lalu turun dari motor.

Seketika Jevera mencari sebuah batu besar dan memecahkan kaca mobil tepat dikursi samping supir kemudian membuka slot kunci pintu tepat disamping Bella. Lalu Jevera membuka pintu mobil.

“Bella, bangun Bell. Ini gue Bell.” Ucap Jevera sembari menepuk pelan pipi Bella.

Melihat itu dengan cepat Bara keluar dari mobil dan beralih ke tempat duduk supir dan mulai menyalakan mesin mobil, namun buru buru Jevera membawa tubuh Bella keluar dari sana dan membuat keduanya jatuh ke tanah.

“Jevera Prasadja brengsek.”

Malvynn pun terkejut setelah melihat keduanya terjatuh, namun itu membuat Poppy memukul Malvynn hingga Malvynn tersungkur dan kemudian berlari lalu masuk kedalam mobil yang dikendarai oleh Bara. Tak lama Malvynn berdiri dan berlari menghampiri Jevera.

“Bella kenapa bang?”

“Dia pingsan Vynn, lo ambil suntikkan yang ada dipundaknya mau gue pastiin kalo itu bukan narkoba.”

“Bara bajingan.”

Jevera melepaskan tas Bella yang masih menggantung ditubuhnya, dan mulai melepaskan kemeja yang dipakai olehnya lalu memakaikan pada tubuh Bella. Tak lama meminta Malvynn untuk membuka jaketnya, kemudian menyimpan jaket itu ditanah dan menidurkan Bella dan disimpan tas milik Bella dibawa kepalanya. Jevera pun mulai menghubungi Andre untuk datang keempatnya sekarang, 30 menit sudah Jevera dan Malvynn menunggu akhirnya Andre pun datang.

“Ade gue kenapa itu anjim?” Ucap Andre setelah melihat Bella sedang terbaring ditanah.

“Bener dugaan gue kan bang?”

“Dugaan apa anjim?”

“Bella berenti magang itu pasti karena ada sesuatu, gue yakin ini ulahnya Bara bang.”

*“Bara Enangga PT Thione? Tanya Andre yang menatap Jevera dan tak lama beralih menatap Malvynn.

Anggukan dari Jevera dan Malvynn.

“Anjing brengsek.”

“Oh iya bang satu lagi, ini coba tolong lo cek apa kandungan dicairannya, gue takut si Bara naro narkoba didalemnya.”

“Anjing, gila tu orang.”

“Kuncinya mana bang?”

“Masih dimobil Jev.”

Jevera pun membawa Bella masuk kedalam mobil. Dan Malvynn memasukkan tas Bella kedalam kursi dibelakang.

“Jev, tangan lo kenapa anjim?”

Seketika Jevera dan Malvynn melihat kearah lengan Jevera, dimana sepertinya terluka terkena pecahan kaca yang masi menempel di pintu mobil ketika Jevera berusaha membuka slot kunci pintu mobil tadi.

“Duh gimana dong anjim? Tinggalin aja motornya disini Jev, ntar gue suruh orang buat ambil, jadi gue bawa motor Malvynn, dan lo berdua bisa naik mobil. Vynn, lo aja yang bawa mobilnya.”

“Gausah bang, lo bawa aja mobilnya, gue sama Malvynn naik motor ngikutin lo dari belakang.”

“Tangan lo berdarah anjim.”

“Dikit ini elah.”

“Dikit apaan anjim.”

Melihat keduanya beradu mulut membuat Malvynn menggelengkan kepalanya dan Malvynn pun mendekati Jevera dan mengikatkan sapu tangan miliknya dilengan Jevera.

“Kalo sampe Bella tau dan ini karena dia, lo bisa diomelin sama dia anjim bang. Lo tau kan anaknya gimana? Bisa bisa seharian dia ngomel ngomel sama lo.”

“Ko lo berdua sosweet gini bangsul. Ga ada hubungan diantara lo berdua kan anjing? Apa gara gara lo berdua yang berantem waktu itu jadi membuat kalian sadar kalo kalian ternyata ada perasaan satu sama lain?”

“Kagak lah anjing, gila lo bang. Jawab Jevera.”

“Iyalah kagak mungkin orang lo berdua sukanya sama Bella hahahaha. Jawab Andre.”

“Makanya temenan tuh kagak usah libatin perasaan bangsul, jadi berantem kan lu berdua.” Tambah Andre.

Namun ketika Malvynn dan Jevera saling bertatapan dan keduanya teringat dengan kejadian pertengkaran di lapangan basket pada saat itu, membuat keduanya tertawa. Hingga akhirnya keduanya sangat yakin betul jika Bella tidak akan pernah menyukai atau memilih siapapun diantara keduanya, dikarenakan perasaan Bella yang masih ada di cinta pertamanya yakni DC, itulah yang membuat keduanya tersadar dan memilih untuk tidak mempermasalahkannya lagi.

“Lu pada kenapa? Wah anjim bener ini pasti ada sesuatu di antara lo berdua. Mana lo berdua jomblo anjim.”

“Anjing ngaca bang.” Balas Malvynn.

“Bangsul emang, ngomong begitu berasa punya cewek lo anjim, udah buruan bang bawa mobilnya.”

“Ni anak ko ngeyel ya anjim. Yaudah gue aja yang bawa motornya, lo bawa mobilnya. Jadi gue sama Malvynn yang ngikutin lo dari belakang.”

“Yaudah berangkat sekarang, udah malem juga ini.”

“Eh Vynn telepon si Chloe dulu, kabarin dia.”

“Emang dia tau masalah ini bang?”

“Hooh, kalo kagak tau berabe anjir.”

“Kalo gitu Firda, Vynn. Dia pasti tau soal ini.”

Malvynn pun menghubungi Firda dan memintanya untuk menunggu diluar kost, karena ada peraturan dimana lelaki tidak boleh masuk kedalam kost. Dan sesampainya di kost-an ternyata tak hanya Firda yang menunggu disana melainkan dengan Tania juga.

“Ada apa Ini Vynn?”

“Ceritanya panjang ka.”

Namun tiba-tiba saja keluar Chloe dari balik gerbang.

“Nah loh kalian lagi ngumpetin apaan dari gue?”

Firda dan Tania pun terkejut karena hanya Chloe yang tidak tahu masalah ini, seketika Chloe melihat ke arah mobil dan terlihat Bella tepat disamping Jevera, kemudian menghampiri Jevera dan membawanya keluar dari mobil.

“Wah anjing lo bang, lo apain bestie gue anjing?”

“Chloe tenang dulu Chloe.” Ucap Tania.

“Ga ada tenang tenang ka, dia pasti lakuin sesuatu ke bestie gue ka.”

“Ini bukan karena bang Jev ka.” Ucap Firda.

“Lo semua mau nutupin ini dari gue kan?”

“Chloe, Chloe, denger kaka dulu sekarang. Ini bukan waktunya kita buat bahas ini, yang terpenting sekarang bawa Bella masuk dulu, setelah Bella sadar dan dia siap buat cerita baru kita tanya, okay? Kalo kita bahas disini takut ada tetangga yang liat atau denger dan mikir macem macem sama Bella. Jadi sekarang kaka mau minta tolong sama kamu buat alihin mpok, biar Jev atau Malvynn yang bawa Bella masuk kedalem.”

“Lo pasti tau sesuatu ka, ya kan?”

“Chloe, kaka mohon jangan sekarang, hm?”

Namun pada akhirnya Chloe dan Firda pergi kedalam dan mengalihkan perhatian Julia yakni security di tempat kost Bella. Keduanya mengalihkan dengan berbohong bahwa ada seekor tikus didapur kost an. Dan pada saat itulah Tania meminta Jev untuk membawa Bella ke dalam kamar. Setelah sampai di kamar Bella dan menidurkannya.

“Sekarang lo buruan keluar, keburu mpok balik ke post jaga lagi.” Ucap Tania.

“Gue titip Bella ya ka.”

“Ga perlu khawatir, ada Firda sama Chloe juga yang bakal jaga Bella.”

“Gue balik sekarang.”

“Heem, hati-hati.”

Jevera pun akhirnya memutuskan pergi dari kamar.